Awalbarri’s Blog

Maret 23, 2009

PENGANTAR HUKUM BISNIS

Filed under: Uncategorized — awalbarri @ 9:25 am


st1\:*{behavior:url(#ieooui) }
<!– /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:””; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”; mso-ansi-language:EN-US; mso-fareast-language:EN-US;} p.MsoFootnoteText, li.MsoFootnoteText, div.MsoFootnoteText {mso-style-noshow:yes; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:10.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”; mso-ansi-language:EN-US; mso-fareast-language:EN-US;} p.MsoFooter, li.MsoFooter, div.MsoFooter {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; tab-stops:center 216.0pt right 432.0pt; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”; mso-ansi-language:EN-US; mso-fareast-language:EN-US;} span.MsoFootnoteReference {mso-style-noshow:yes; vertical-align:super;} /* Page Definitions */ @page {mso-footnote-separator:url(“file:///C:/DOCUME~1/hans-03/LOCALS~1/Temp/msohtml1/01/clip_header.htm”) fs; mso-footnote-continuation-separator:url(“file:///C:/DOCUME~1/hans-03/LOCALS~1/Temp/msohtml1/01/clip_header.htm”) fcs; mso-endnote-separator:url(“file:///C:/DOCUME~1/hans-03/LOCALS~1/Temp/msohtml1/01/clip_header.htm”) es; mso-endnote-continuation-separator:url(“file:///C:/DOCUME~1/hans-03/LOCALS~1/Temp/msohtml1/01/clip_header.htm”) ecs;} @page Section1 {size:612.0pt 792.0pt; margin:3.0cm 3.0cm 96.4pt 3.0cm; mso-header-margin:36.0pt; mso-footer-margin:36.0pt; mso-page-numbers:1; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:455873152; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:2014884606 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l0:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l1 {mso-list-id:466820151; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:793419028 67698713 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l1:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l2 {mso-list-id:472872377; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:728672638 343544648 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l2:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l3 {mso-list-id:818955737; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:687742228 -697774450 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l3:level1 {mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-weight:bold; mso-bidi-font-weight:bold;} @list l4 {mso-list-id:925842064; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:756951140 -1632467342 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l4:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l4:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:90.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:90.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l5 {mso-list-id:1125806778; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:2072546978 67698713 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l5:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l6 {mso-list-id:1127357074; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-11212122 67698713 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l6:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l6:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l6:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:right; text-indent:-9.0pt;} @list l7 {mso-list-id:1247038877; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1639226460 67698713 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l7:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l8 {mso-list-id:1367675645; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1373809772 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l8:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l9 {mso-list-id:1409813688; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1428649030 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l9:level1 {mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l10 {mso-list-id:1717461093; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1924848132 67698703 1153098234 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l10:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l10:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l11 {mso-list-id:1967856296; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1370120106 1119657362 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l11:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l12 {mso-list-id:2088569750; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-761654988 67698713 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l12:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} ol {margin-bottom:0cm;} ul {margin-bottom:0cm;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin:0cm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;
mso-ansi-language:#0400;
mso-fareast-language:#0400;
mso-bidi-language:#0400;}

PENGANTAR HUKUM BISNIS

Oleh

Mustafa Kamal Rokan

BAB 1

PENGERTIAN HUKUM

A. Pengertian Hukum

Pertanyaan yang paling mendasar bagi orang yang mempelajari hukum adalah apakah hukum itu? Kata “hukum” sesungguhnya berasal dari bahasa arab, orang yang menghukum disebut hakim. Dalam bahasa latin, hukum disebut dengan “rect” yang berasal dari kata rechtum yang berarti tuntutan, bimbingan. Dari kata ini, muncul kata gerechtigdheid (bahasa Belanda) atau gerechtigkeit (bahasa Jerman) yang berarti keadilan. Berbicara hukum berarti berbicara keadilan. Disamping itu, kata hukum juga disebut “ius”[1] yang berasal dari kata “lubere” yang berarti mengatur atau memerintah. Selain itu, lex yang berasal dari kata “lesere” berarti mengumpulkan yakni mengumpulkan orang untuk diberi perintah.

Berbicara pengertian hukum tidak akan mencapai kata putus dan final, sebab masing-masing pakar dan doktrin akan berpendapat secara berbeda. Perbedaan pendapat dalam persoalan pengertian hukum disebabkan tiga hal yakni, pandangan filosifis, landasan konseptual pengalaman serta sejarah sistem hukum masing-masing. Karenanya, pengertian hukum sangatlah variatif, saking variatifnya, Apeldorn seorang ahli hukum mengatakan tidak sanggup menggambarkan apa hukum itu sebenarnya. Immanuel Kant mencatat ada 200 pendapat yang bervariasi tentang apa hukum tersebut. Berikut kami cantumkan beberapa pengertian hukum menurut kepentingannya.

  1. Hukum dipandang dari ilmu pengetahuan adalah pengetahuan yang tersusun secara sistematis berdasarkan pemikiran.
  2. Hukum dari segi kedisplinan berarti suatu sistem ajaran tentang kenyataan atau gejala yang dihadapi.
  3. Hukum dari segi kaidah adalah pedoman atau patokan sikap tindak atau prilaku yang pantas atau diharapkan.
  4. Hukum dari tata hukum berarti struktur atau proses perangkat kaidah-kaidah hukum yang berlaku pada suatu dan tempat tertentu serta berbentuk tertulis.
  5. Hukum dari segi petugas berarti pribadi-pribadi yang merupakan kalangan yang berhubungan erat dengan penegakan hukum (law enforcement officer).
  6. Hukum dari segi keputusan penguasa yakni hasil proses diskresi yang menyangkut pembuatan keputusan yang tidak semata-mata diperintahkan oleh aturan-aturan hukum, tetapi keputusan yang dibuat atas pertimbangan yang bersifat personal.
  7. Hukum dari segi proses pemerintah berarti proses hubungan timbal balik antara unsur unsur pokok dari sistem kenegaraan. Artinya hukum dianggap sebagai suatu perintah atau larangan yang berasal dari badan negara yang berwenang dan didukung dengan kemampuan serta kewenangan untuk menggunakan paksaan.
  8. Hukum dari segi sikap tindak yang ajeg atau prilaku yang teratur yakni prilaku yang diulang-ulang dengan cara yang sama yang bertujuan untuk mencapai kedamaian.
  9. Hukum sebagai jalinan nilai-nilai yakni jalinan dari konsepsi-konsepsi abstrak tentang apa yang dianggap baik dan buruk.

b. Pengertian Hukum Bisnis

Pengertian hukum bisnis selalu saja disamakan dengan hukum ekonomi. Pengertian keduanya tidaklah jauh berbeda, namun terdapat sisi-sisi yang membedakannya. Hukum ekonomi selalu diartikan seperangkat peraturan yang mengatur kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh pelaku ekonomi.[2] Hukum ekonomi meliputi bidang hukum privat (hukum yang mengatur kepentingan antar-pribadi yang biasa disebut dengan hukum perdata) dan juga hukum publik (hukum yang mengatur kepentingan umum). Secara lebih tegas bahwa hukum ekonomi mengatur hukum ekonomi dalam artian sistem ekonomi secara luas (baik perdata maupun publik). Sedangkan hukum bisnis hanya mengatur kepentingan pribadi atau keperdataan saja. Dengan kata lain, hukum bisnis adalah bagian dari hukum privat.

Dalam sistem hukum Indonesia, persoalan yang berkaitan dengan usaha diatur dalam kitab UU Hukum Dagang (KUHD) dan kitab UU Hukum Perdata (KUHPerdata). KUHD adalah ketentuan yang bersifat khusus (lex spesialis) dan KUHPerdata adalah ketentuan yang bersifat (lex generalis).

Istilah hukum bisnis diambil dari terjemahan “business law” yang terkadang disamakan dengan hukum dagang (trade law) dan hukum perniagaan (commercial law). Namun, ketiga istilah itu (hukum bisnis, dagang dan perniagaan) tidaklah sama. Hukum dagang dan perniagaan hanya mencakum hukum yang terdapat dalam kitab hukum dagang (KUHD). Sedangkan hukum bisnis mencakup hukum dagang “yang diperluas” dari mulai perseroan terbatas, kontrak bisnis, pasar modal, merger, akuisis, konsolidasi, kredit, HAKI, pajak dan sebagainya.[3] Pada hukum ekonomi, cakupannya lebih luas yakni menyangkut ekonomi secara makro, mikro, ekonomi pembangunan, sosial, manajemen, akutansi dan seterusnya.

Dengan demikian, hukum bisnis berarti sekumpulan norma dan asas-asas yang berkenaaan dengan suatu bisnis (Munir Fuady, 1996: 2). Dengan kata lain, hukum bisnis diartikan suatu perangkat kaidah hukum yang mengatur tata cara pelaksanaan urusan atau kegiatan dagang, industri atau keuangan yang dihubungkan dengan produksi atau pertukaran barang dan jasa dengan tujuan memperoleh keuntungan.

C. Ruang Lingkup Hukum Bisnis

Secara umum hukum bisnis meliputi :

1. Pelaku bisnis

Pelaku bisnis dapat berupa orang perorang atau dan badan hukum usaha baik yang berbentuk badan hukum maupun yang bukan. Berdasarkan pelaku bisnis mencakup berbagai bidang hukum yakni:

  1. Hukum Perseroan Terbatas
  2. Hukum Tentang BUMD, BUMN
  3. Hukum Tentang Yayasan
  4. Hukum Tentang Koperasi
  5. Hukum Tentang Firma, CV, Perseroan Perdata

2. Perbuatan Pelaku Bisnis

Dari segi pelaku bisnis meliputi:

a. Hukum Kontrak ‘

b. Hukum Ekspor-Import

c. Hukum Lingkungan

d. Hukum Tentang Perizinan

e. Hukum Tentang Perpajakan

f. Hukum Tenaga Kerja

g. Hukum Persaingan Usaha (Anti Monopoli)

h. Hukum Penanaman Modal

i. Hukum Perlindungan Konsumen

j. Hukum Pasar Modal

3. Aset (Harta Kekayaan) Pelaku Bisnis

Aspek ini meliputi bidang hukum:

a. Hukum Benda

b. Hukum Agraria

c. Hak Kekayaan Intelektual (HaKI)

d. Hukum Jaminan

4. Permodalan (Pembiyaan)

Aspek permodalan atau pembiyaan meliputi bidang hukum:

a. Hukum Perbankan

b. Hukum pembiayaan non-perbankan

a. Hukum Leasing-sewa-beli

b. Hukum Tentang modal ventura

c. Hukum Tentang factoring

Bab II

Sumber Hukum Bisnis

Sumber hukum adalah tempat ditemukannya aturan-aturan yang dapat dijadikan hukum. Sumber hukum terbagi atas:

1. Sumber Hukum Materil

Sumber hukum yang berdasarkan materi yang menjadi hukum. Berbicara sumber hukum sesungguhnya sangatlah luas, sebab segala sesuatu yang menjadi materi atau bahan baku hukum dapat disebut dengan sumber hukum. Pakar ekonomi mengatakan upaya manusia memenuhi kebutuhan hidupnya adalah sumber hukum secara materil. Peristiwa sehari-hari sebagai hasil interaksi manusia satu dengan lainnya adalah sumber hukum materil.

2. Sumber Hukum Formil

Sumber hukum yang dilihat dari cara pembentukannya yang terdiri atas:

  1. Undang-undang
    1. UU dalam artian materil adalah semua peraturan yang dikeluarkan oleh pemerintah yang bersifat mengikat
    2. UU dalam artian formil adalah UU yang dibuat oleh pemerintah (eksekutif) yang bekerjasama dengan DPR (legislatif).
    3. Selain itu, beberapa sumber hukum yang tidak disahkan oleh DPR yakni Kitab UU Hukum Dagang (KUHD) yang berasal dari Wetboek van Koophandel (WuK) Belanda. Kitab UU Hukum Perdata (KUHPerdata) yang berasal dari Burgerlijk Wetboek (BW) Belanda. Beberapa UU yang telah dibuat oleh DPR yang menjadi sebagian KUHD dan KUHPerdata tidak berlaku lagi, seperti:

i. UU No. 5 Tahun 1960 Tentang Pokok-pokok Agraria

ii. UU No. 4 Tentang Hak Tanggungan

iii. UU No. 40 Tahun 2007 Tentang Perseroan Terbatas

iv. UU No. 2 Tahun 1992 Tentang Usaha Asuransi

  1. Kebiasaan.

Hukum kebiasaan merupakan sumber hukum tertua. Namun tidak semua kebiasaan dapat dijadikan hukum kebiasaan. Suatu kebiasaan dapat menjadi hukum apabila suatu perbuatan yang berulang-ulang dilakukan dalam waktu yang lama terhenti (longa-constituedo)

  1. Traktat

Traktat adalah perjanjian internasional yang bersifat bilateral, regional maupun yang bersifat multilateral.

  1. Yuriprudensi

Memutuskan satu perkara hukum dengan merujuk kepada putusan hakim terdahulu pada kasus yang sama.

  1. Doktrin

Pendapat para ahli tentang satu kasus hukum yang diakui kepakarannya secara academik maupun scientifik. Dalam hukum bisnis misalnya pendapat Richard Postner, Thomas Ulen, Prof. Dr. Mariam Darus Badrul Zaman, Prof. Erman Rajagukuk dan lain-lain.

Bab III

Asas-Asas Hukum Bisnis

Banyak pendapat ahli hukum tentang asas hukum. Kata “asas” diambil dari bahasa arab “asasun” yang berarti dasar. Beberapa pendapat ahli hukum barat dalam mengartikan asas hukum antara lain. CW. Paton mengartikan asas hukum “adalah alam pikiran yang dirumuskan secara luas yang menjadi dasar adanya norma hukum positif.” Bellefrod mengartikan asas hukum sebagai norma dasar yang dijabarkan dari hukum positif dan oleh ilmu hukum tidak berasal dari aturan yang lebih umum. Asas hukum umum itu pengendalian hukum positif dalam suatu masyarakat. Van Eikema Hommes berpendapat asas hukum bukanlah hukum yang konkrit tetapi adalah dasar-dasar umum atau petunjuk yang berlaku. Dengan kata lain asas hukum adalah dasar-dasar petunjuk arah dalam pembentukan hukum positif.

The Lieng Gie mengartikan asas hukum adalah suatu dalil umum yang dinyatakan dalam istilah umum tanpa menyarankan cara-cara khusus mengenai pelaksanaanya yang diterapkan pada serangkaian perbuatan untuk menjadi petunjuk yang tepat bagi perbuatan itu. P. Scolten mengatakan asas hukum adalah kecendrungan yang diisyaratkan oleh pandangan kesusilaan kita pada hukum, merupakan sifat-sifat umum dengan segala keterbatasannya, namun harus tetap ada.

Jadi, secara sederhana dapat disimpulkan bahwa asas hukum yang juga disebut dengan “prinsip hukum” bukanlah peraturan hukum konkrit melainkan pikiran dasar yang masih bersifat “umum” yang merupakan latar belakang dari peraturan konkrit yang terdapat dalam setiap sistem hukum yang terjelma dalam peraturan perundang-undangan dan putusan hakim yang menjadi hukum positif.

Beberapa karakter dan sifat asas hukum:

  1. Asas hukum merupakan fikiran dasar atau latar belakang yang terdapat dalam peraturan konkrit
  2. Asas hukum bersifat sangat umum dan luas
  3. Asas hukum umumnya tidak tertuang dalam bentuk norma hukum konkrit, hanya sebagian kecil saja asas hukum yang tertuang langsung dalam norma hukum konkrit.
  4. Asas hukum berakar pada kenyataan masyarakat dan berlandaskan pada nilai-nilai yang tumbuh dalam masyarakat.
  5. Asas hukum berfungsi sebagai pedoman dalam pembentukan norma hukum positif
  6. Asas hukum bersifat dinamis, berkembang mengikuti perasaan hukum dan nilai-nilai dalam masyarakat.

Terdapat beberapa contoh asas hukum yang umum:

1. Setiap orang tahu peraturan

2. Jika ragu-ragu dalam mengambil keputusan, hendaklah hakim mengambil keputusan yang lebih menguntungkan terdakwa (In Dubio Pro Reo)

3. Asas praduga tak bersalah (Presumption of Innocence)

4. Hukum yang lebih spesifik (khusus) mengenyampingkan hukum yang bersifat umum (lex specialist derogate lex generalis).

5. Hukum yang lama (lebih dahulu) dikesampingkan oleh hukum yang baru (datang belakangan) (lex pasterioriore derogat lex priori)

Dalam hukum bisnis, terdapat beberapa asas yang menjadi dasar dalam hukum yang bersifat teknis. Asas ini berasal dari Buku III KUH Perdata tentang perikatan. Asas hukum kontrak adalah prinsip yang harus dipegang bagi para pihak yang ingin mengikatkan diri ke dalam hubungan kontrak. Terdapat beberapa asas penting dalam hukum perjanjian hukum kontrak antara lain:

1. Asas Kebebasan Berkontrak (Partij Otonomie, Freedom of contract).

Bahwa setiap orang dapat secara bebas memilih kepada siapa saja mengikatkan diri dan dalam hal atau bidang apa saja melakukan kontrak. Asas ini merupakan karakter hukum perikatan yang bersifat terbuka. Artinya ketentuan-ketentuan yang terdapat dalam hukum yang terdapat dalam Buku III KUHPerdata tentang perikatan dapat dikesampingkan para pihak melalui kesepakatan yang dibuat dalam perjanjian/kontrak.

Batasan dan rambu kebebasan dalam berkontrak meliputi 4 hal yakni:

  1. Kontrak harus memenuhi syarat sah kontrak
  2. Kontrak bukan hal yang dilarang oleh UU
  3. Tidak bertentang dengan kebiasaan yang berlaku
  4. Dilaksanakan dengan i’tikad baik

Rambu ini dapat dilihat dalam Pasal 1254 KUHPerdata:

“Semua syarat yang bertujuan melakukan sesuatu yang tidak mungkin terlaksana, sesuatu yang bertentangan dengan kesusilaan baik, atau sesuatu yang terlarang dari Undang-undang adalah batal dan berakibat segala sesuatu yang digantungkan padanya tidak berkekuatan hukum”

2. Asas Keseimbangan.

Kedudukan para pihak dalam perjanjian atau harus pada posisi yang seimbang. Asas ini terdapat pada Pasal 1321 KUHPerdata:

“Tidak ada kata sepakat jika kesepakatan itu terjadi karena kekhilafan atau terjadi dengan paksaan atau penipuan.”

3. Asas Konsensuil.

Suatu kontrak telah sah dan mengikat ketika tercapai kata sepakat dan terpenuhinya syarat sah kontrak. Dengan kata lain, hanya ada satu kata sepakat dari para pihak yang melakukan perjanjian tanpa diikuti oleh perbuatan hukum lain. Adapun syarat sah perjanjian terdapat pada Pasal 1320 KUHPerdata:

1. Kesepakatan para pihak

2. Cakap untuk melakukan suatu perikatan

3. Terdapat satu hal tertentu

4. Terdapat suatu sebab yang halal

Kesepakatan para pihak dan kecakapan para pihak (Point 1 dan 2) untuk melakukan suatu perikatan disebut dengan syarat subjektif. Jika syarat subjektif tidak terpenuhi maka dapat mengakibatkan suatu persetujuan dapat dibatalkan. Yang dimaksud dengan dapat dibatalkan tidak batal dengan sendirinya, pembatalan terhadap perjanjian diperlukan tindakan gugatan hukum untuk membatalkannya melalui pengadilan. Namun semua perbuatan hukum yang dilakukan sebelum penetapkan pembatalan atas perjanjian masih tetap sah.

Sedangkan pada terdapat satu hal tertentu dan sebab yang halal (Poin 3 dan 4) disebut dengan syarat objektif. Jika syarat objektif tidak terpenuhi maka akan berakibat perjanjian yang bersangkutan batal demi hukum. Yang dimaksud dengan batal demi hukum berarti perjanjian tersebut batal dengan sendirinya tanpa perlu tindakan pembatalan. Dalam kondisi ini hukum menganggap tidak pernah terjadi perjanjian antar pihak. Misalnya perjanjian jual beli Narkoba, maka perjanjian tersebut dianggap tidak pernah ada dan tidak mempunyai akibat hukum dari perjanjian antar pihak.

Namun, asas konsensuil tidak berlaku bagi perjanjian yang dibuat mengharuskan adanya syarat formal, perjanjian menjadi batal jika tidak terpenuhinya syarat formal tersebut. Misalnya, dalam perjanjian jual beli benda tidak bergerak seperti tanah diharuskan dengan akta notaris/PPAT. Demikian juga hibah atas benda tidak bergerak misalnya tanah harus dilakukan berdasarkan akta notaris/PPAT.

4. Asas Keterbukaan.

Segala perjanjian yang terjadi tidak terkait dengan nama yang ada ataupun ditentukan dalam KHUPerdata. Dalam hukum perjanjian dapat dibagi dua yakni perjanjian nominaan dan innominat.

Perjanjian nominaat adalah perjanjian yang telah diatur dalam KUHPerdata. Dengan kata lain bentuk-bentuk perjanjian yang sudah diatur dan telah “biasa” dilakukan. Seperti perjanjian jual beli, sewa menyewa, perjanjian untung-untungan (asuransi)

Perjanjian innominaat adalah perjanjian yang tidak terdapat dalam KUHPerdata, biasanya perjanjian dalam bentuk atau model baru sesuai dengan perkembangan zaman. Seperti perjanjian leaseing (sewa-beli), factoring untuk anjak piutang yang masih menggunakan SK Menteri, Franchising dan lain sebagainya..

Persoalan nama perjanjian tidaklah begitu penting, namun yang terpenting adalah isi perjanjian yang berupa pasal atau klausula yang disusun para pihak. Karenanya, hal yang paling penting diperhatikan dalam perjanjian adalah kata-kata yang digunakan haruslah jelas sehingga tidak menimbulkan multitafsir dan salah pengertian.

Pasal 1342 KUHPerdata menjelaskan:

Jika kata atau kalimat suatu perjanjian telah jelas, maka tidak diperkenankan untuk menyimpang dari isi perjanjian tersebut dengan jalan penafsiran.

Pasal 1343 KUHPerdata menyebutkan:

Jika kata-kata suatu persetujuan mempunyai berbagai macam tafsir, maka harus ditelusuri maksud kedua pihak yang membuat persetujuan tersebut, dari pada mengikuti kata atau kalimat yang belum jelas.

5. Asas I’tikad baik

I’tikad baik adalah asas yang mendasari aktivitas kontrak. Sebab tanpa i’tikad baik kontrak akan berpeluang terjadinya wanprestasi. Dalam KUHPerdata disebutkan “setiap persetujuan/perjanjian harus dilaksanakan dengan i’tikad baik.[4] I’tikad baik dapat dibedakan atas:

    1. I’tikad baik dalam pengertian subjektif. Hal ini tekait dengan sikap jujur, amanah dalam melakukan perbuatan hukum
    2. I’tikad baik dalam pengertian objektif. Hal ini didasarkan pada norma kepatutan yang disepakati dalam komunitas masyarakat

6. Asas Pacta Sun Sevanda

Secara sederhana bahwa “janji itu mengikat”. Perjanjian yang dilakukan para pihak menjadikan para pihak terikat dengan kontrak itu seperti Undang-undang.[5] Perikatan atau kontrak hanya mengikat para pihak yang melakukannya. Kontrak yang dibuat layaknya seperti Undang-undang bagi para pihak. Perikatan tidak dapat menimbulkan kerugian para pihak ketiga dan sebaliknya pihak lain tidak dapat mengambil manfaat dari perjanjian.

Namun ada beberapa hal yang dikecualikan yakni jika perikatan itu minta ditetapkan untuk pihak ketiga. Pasal 1317 KUHPerdata “dibolehkan untuk meminta ditetapkan dalam suatu perjanjian untuk kepentingan pihak ketiga, atau suatu perikatan yang dinuat untuk dirinya, atau pemberian yang diberikan kepada orang lain. Barang siapa yang telah membuat perjanjian untuk kepentingan orang lain, maka tidak boleh ditarik kembali jika pihak ketiga telah menyatakan kehendaknya untuk mempergunakannya.”

Misalkan si A menjual tanah kepada si B dengan suatu perjanjian bahwa selama satu tahun tanah itu masih boleh tinggal dan dipergunakan dalam pertanian oleh si C. Jadinya sifatnya adalah tambahan dalam perjanjian.

Aatau dalam contoh lain sebuah kontrak yang dilakukan oleh para pihak dengan jaminan oleh pihak ketiga. Si A meminjam uang kepada si B namun dengan jaminan si C. Atau dalam hal asuransi, Si Anak akan menerima jaminan tanpa ikut dalam perjanjian yang dibuat oleh ayahnya.

7. Asas Obligatoir

Kontrak yang dibuat para pihak hanya pada tataran menimbulkan hak dan kewajiban saja, belum sampai pada penyerahan barang yang diperjanjian (atau lainnya) yang akan dibuatkan suatu kontrak baru nantinya. Asas ini berbeda dengan sistem hukum Prancis atau Adat yang mana suatu kontrak yang telah dibuat tidak perlu lagi membuat kontrak baru berkenaan dengan penyerahan barang karena kontrak yang dibuat secara otomatis meliputi.

Bab IV

RESIKO, WANPRESTASI DAN KEADAAN MEMAKSA

A. Resiko

Resiko berarti kewajiban untuk memikul kerugian jika ada suatu kejadian yang di luar kesalahan salah satu pihak yang menimpa benda yang dimaksudkan dalam kontrak. Jadi, beban yang untuk memikul tanggungjawab dari resiko itu hanya salah satu pihak saja. (Subekti: 2001: 44). Namun, sesungguhnya bahwa resiko itu terletak bagi kedua belah pihak yang mengadakan perjanjian.

B. Prestasi dan Wanprestasi

Prestasi disebut juga “performance” yang berarti pelaksanaan isi kontrak yang telah dibuat para pihak yang telah disepakati bersama. Dengan kata lain, prestasi adalah seseorang yang menyerahkan sesuatu, melakukan sesuatu, dan tidak melakukan sesuatu (Pasal 1234 KUHPerdata). Dan sebaliknya, wanprestasi (disebut juga “default “non-fulfilment” atau “breach of contract”) adalah cedera janji yakni seseorang yang tidak melaksanakan prestasi (melakukan sesuatu yang harusnya ia lakukan sesuai dengan kontrak, atau melaksanakan sesuatu yang tidak sesuai dengan perjanjian serta melakukan sesuatu yang harusnya tidak dilakukan).

Seseorang yang melakukan wanprestasi akan mendapatkan sanksi:

  1. Ganti-Rugi. Debitur harus membayar kerugian kreditur. Pasal 1243 KUHPer menjelaskan “Penggantian biaya, rugi dan bunga karena tidak terpenuhinya suatu perikatan (wanprestasi) barulah diwajibkan, jika si berhutang setelah dinyatakan lalai memenuhi perikatannya tetap melalaikannya.
  2. Pembatalan kontrak. Wanprestasi yang dilakukan satu pihak memberikan hak kepada pihak lainnya untuk membatalkan atau memutuskan kontrak lewat hakim. “Syarat batal dianggap selalu dicantumkan dalam persetujuan yang timbale balik jika salah satu pihak tidak memenuhi kewajibannya (Pasal 1266 KUHPer)
  3. Peralihan resiko. Bagi kontrak yang memberikan sesuatu, sejak terjadinya wanprestasi resiko beralih kepada debitur.
  4. Membayar biaya perkara jika dperkarakan.
  5. Memenuhi kontrak jika masih dapat dilakukan atau pembatalan kontrak disertai pembayaran ganti rugi (Pasal 1267 KUHPer)

Namun seorang Debitur dapat membela diri dengan alasan

  1. Keadaan memaksa
  2. Kelalaian kreditur sendiri
  3. Kreditur melepaskan haknya untuk menuntut ganti rugi (memaafkan)

C. Keadaan Memaksa

Keadaan memaksa disebut juga overmacht atau force majure Iatau “Act of God” sering diterjemahkan menjadi atau “keadaan darurat” yakni suatu keadaan di mana pihak debitur dalam suatu kontrak terhalang untuk melaksanakan prestasinya karena- keadaan atau peristiwa yang tidak terduga pada saat dibuatnya kontrak tersebut, keadaan atau peristiwa mana tidak dapat dipertanggungjawabkan kepada debitur, sementara debitur tersebut tidak dalam keadaan beritikad buruk. Dengan perkataan lain, bahwa peristiwa yang menyebabkan terjadinya force majeure tersebut tidak termasuk ke dalam asumsi dasar (basic assumption) dari para pihak sewaktu membuat kontrak tersebut. Karena sekiranya peristiwa tersebut pada saat dibuat kontrak sudah dapat diduga akan terjadi, maka hal ter-sebut seyogianya sudah dinegosiasikan di antara para pihak dalam kontrak yang bersangkutan. yang terdiri dari:

  1. di luar kekuasaan dirinya
  2. memaksa
  3. Tidak di ketahui sebelumnya.

Macam-macam Force Majure:

1. Force Majeure yang Objektif

Force majeure objektif ini disebut juga dengan istilah physical impossibility. Yang dimaksudkan adalah bahwa force majeure ter-sebut terjadi pada benda yang merupakan objek dari kontrak ter-sebut, sehingga prestasi tidak mungkin dipenuhi lagi, tanpa adanya kesalahan dari pihak debitur. Misalnya, benda yang menjadi objek dari kontrak terbakar atau disambar petir.

2. Force Majeure yang Subjektif

Pada force majeure yang subjektif, maka force majeure tersebut terjadi bukan terhadap benda yang merupakan objek dari kontrak yang bersangkutan, melainkan dalam hubungan dengan keadaan atau kemampuan dari debitur itu sendiri. Misalnya, jika debitur sakit berat atau cacat seumur hidup sehingga tidak mungkin lagi melaku-kan prestasi.

3. Force Majeure yang Absolut

Force majeure yang absolut atau yang sering disebut dengan “impossibility” merupakan force majeure di mana prestasi oleh debitur sama sekali tidak mungkin lagi dilaksanakan dalam keada-an bagaimanapun. Misalnya, jika barang yang menjadi objek kontrak tersebut tidak mungkin diproduksi lagi karena pabriknya terbakar.

4. Force Majeure yang Relatif

Sedangkan force majeure yang relatif atau yang sering disebut dengan “impracticality” merupakan force majeure di mana peme-nuhan prestasi secara normal sudah tidak mungkin dilakukan, sungguhpun secara tidak normal masih mungkin dilakukan. Misal-nya, terhadap kontrak ekspor impor di mana tiba-tiba oleh peme-rintah dibuat ketentuan yang melarang memasukkan barang yang diimpor ke dalam wilayah negara tersebut. Dalam hal ini secara normal barang tersebut tidak mungkin lagi diimpor. meskipun se-cara tidak normal masih mungkin, misalnya meialui penyelundup-an.

Bab IV

ASAS HUKUM BENDA

Pengaturan masalah hukum benda terdapat dalam buku II KUHPerdata tentang kebendaaan. Aturan dalam buku II KUHPerdata sepanjang mengenai bumi, air serta kekeyaaan alam yang terkandung di dalamnya telah dicabut oleh UU No. 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria. Ketentuan yang tidak turut dicabut dalam buku III tersebut adalah mengenai Hipotik. Selanjutnya mengenai terhadap tanah diubah menjadi hak tanggungan berdasarkan UU No. 4 tahun 1996 tentang Hak Tanggungan atas Tanah beserta Benda yang berkaitan dengan tanah.

Pasal 24 ayat (1) UU No. 4 tahun 1996

Hak tanggungan yang ada sebelum berlakunya undang-undang ini yang menggunakan ketentuan hipotik atau creditverband berdasarkan Pasal 57 UU No. 5 tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria diakui, dan selanjutnya berlangsung sebagai hak tanggungan menurut undang-undang ini sampai pada berakhirnya hak tersebut.


* Penulis adalah Dosen Hukum Bisnis di Fakultas Syariah IAIN Sumatera Utara dan juga Arbiter pada Badan Arbiterase Syariah Nasional (BASYARNAS) Perwakilan Sumatera Utara

[1] Istilah “Ius” bertalian erat dengan “lustitia” yang berarti keadilan. Zaman dahulu bagi orang Yunani Lustitia adalah dewi keadilan yang dilambangkan sebagai seorang wanita yang kedua matanya tertutup dan tangan kirinya memegang neraca dan tangan kanannya memegang sebuah pedang.

[2] Rezeki Hartono: 10

[3] Lebih lanjut, lihat pada ruang lingkup hukum bisnis

[4] Pasal 1338 ayat (3) KUHPerdata

[5] Pasal 1338 KUHPerdata

About these ads

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

The Banana Smoothie Theme. Blog di WordPress.com.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: