Awalbarri’s Blog

Desember 25, 2008

GERBANG LOGIKA

Filed under: Uncategorized — awalbarri @ 7:33 am

Gerbang logika atau gerbang logik adalah suatu entitas dalam elektronika dan matematika Boolean yang mengubah satu atau beberapa masukan logik menjadi sebuah sinyal keluaran logik. Gerbang logika terutama diimplementasikan secara elektronis menggunakan dioda atau transistor, akan tetapi dapat pula dibangun menggunakan susunan komponen-komponen yang memanfaatkan sifat-sifat elektromagnetik (relay), cairan, optik dan bahkan mekanik.
Ringkasan jenis-jenis gerbang logika
Nama Fungsi Lambang dalam rangkaian Tabel kebenaran
IEC 60617-12 US-Norm DIN 40700 (sebelum 1976)
Gerbang-AND
(AND)

A B Y
0 0 0
0 1 0
1 0 0
1 1 1

Gerbang-OR
(OR)

A B Y
0 0 0
0 1 1
1 0 1
1 1 1

Gerbang-NOT
(NOT, Gerbang-komplemen, Pembalik(Inverter))

\
A Y
0 1
1 0

Gerbang-NAND
(Not-AND)

A B Y
0 0 1
0 1 1
1 0 1
1 1 0

Gerbang-NOR
(Not-OR)

A B Y
0 0 1
0 1 0
1 0 0
1 1 0

Gerbang-XOR
(Antivalen, Exclusive-OR)

atau

A B Y
0 0 0
0 1 1
1 0 1
1 1 0

Gerbang-XNOR
(Ekuivalen, Not-Exclusive-OR)

atau

A B Y
0 0 1
0 1 0
1 0 0
1 1 1

GERBANG LOGIKA DASAR
Gerbang yang diterjemahkan dari istilah asing gate, adalah elemen dasar dari semua rangkaian yang menggunakan sistem digital. Boleh jadi mereka mengenal istilah pencacah (counter), multiplekser ataupun encoder dan decoder dalam teknik digital, tetapi adakalanya mereka tidak tahu dari apa dan bagaimana alat-alat tersebut dibentuk. Ini dikarenakan oleh mudahnya mendapatkan fungsi tersebut dalam bentuk satu serpih IC (Integrated Circuit). Bagi yang telah mengetahui dari apa dan bagaimana suatu fungsi digital seperti halnya pencacah dibentuk hal ini tak akan menjadi masalah, namun bagi pemula dan autodidak yang terbiasa menggunakan serpih IC berdasarkan penggunaannya akan menjadi memiliki pendapat yang salah mengenai teknik digital.
1.1 Kuantiti Analog dan Digital
Litar elektronik boleh dibahagikan kepada dua kategori, iaitu digital dan analog. Litar digital
menggunakan kuantiti digital manakala litar analog menggunakan kuantiti analog. Apakah pula
yang dimaksudkan dengan kuantiti digital dan analog?
Kuantiti analog mempunyai nilai yang berterusan (continuous). Sebagai contoh, katakan suhu
bilik sedang meningkat dari 25 ke 26 darjah Celsius. Peningkatan suhu ini tidak berlaku dengan
serta merta, sebaliknya meningkat secara berterusan mengikut masa. Oleh itu, suhu tersebut boleh
mengambil sebarang nilai di antara 25 dan 26 darjah. Nilai yang diambil adalah tidak terhad
(infinite). Selain daripada suhu, kuantiti analog yang lain adalah seperti masa, tekanan, jisim,
jarak dan lain-lain. Boleh dikatakan hampir kesemua kuantiti dalam dunia yang nyata ini adalah
dalam bentuk analog.
Kuantiti digital mempunyai nilai yang diskrit. ‘Diskrit’ merujuk kepada satu urutan atau siri
nombor berangka yang terhad (finite). Contohnya, masa yang dipaparkan pada jam digital adalah
dalam bentuk digit, biasanya dua digit untuk jam, dua digit minit dan dua digit saat. Maka, masa
yang dicatatkan akan diwakili oleh enam digit ini sahaja. Justeru itu, nilai ini adalah terbatas
kerana masa yang lebih kecil daripada sesaat tidak boleh diwakilkan. Walaupun masa sebenarnya
adalah kuantiti analog tetapi telah menjadi kuantiti digital apabila dihasilkan oleh jam digital.
Kejituan nilai digital boleh ditingkatkan dengan menambah bilangan digit untuk mewakili sesuatu
kuantiti.
1.2
Sistem Digital dan Analog
Sistem yang memproses atau memanipulasi data dalam bentuk analog disebut sebagai sistem
analog. Contoh sistem analog adalah penguat audio dan perakam pita magnetik. Rajah 1.1
menunjukkan skematik ringkas sistem penguat suara. Suara manusia yang ditujukan ke arah
mikrofon ditukarkan ke isyarat voltan melalui ‘transducer’ yang terdapat pada mikrofon. Voltan
ini berubah mengikut amplitud dan frekuensi suara. Isyarat berterusan yang lemah ini
kemudiannya dikuatkan secara linear menggunakan penguat sebelum disalirkan ke pembesar
suara. Isyarat voltan akhirnya ditukar semula kepada suara yang lebih kuat amplitudnya.
Rajah 1.1 Sistem 2
Sistem yang memproses atau memanipulasi data dalam bentuk digital disebut sebagai sistem
digital. Antara sistem digital yang utama adalah komputer digital dan kalkulator. Ada sesetengah
sistem mempunyai kedua-dua litar analog dan digital. Dalam sistem seperti ini, penukar
(converter) diperlukan. Terdapat dua jenis penukar iaitu penukar analog-ke-digital (ADC) dan
penukar digital-ke-analog (DAC).
Sistem digital mempunyai banyak kelebihan berbanding sistem analog. Antaranya ialah:
• lebih mudah untuk direkabentuk,
• penyimpanan data boleh dibuat dengan mudah,
• data yang dihasilkan lebih jitu dan tepat,
• operasi boleh diprogram,
• kurang dipengaruhi oleh hingar.
Namun, sistem ini juga mempunyai beberapa kelemahan. Contohnya:
• tidak menggambarkan keadaan sebenar kerana hampir kesemua kuantiti adalah dalam
bentuk analog,
• memerlukan satu dan adakalanya kedua-dua penukar untuk memproses isyarat dalam
bentuk analog dan digital. Ini akan merumitkan rekabentuk litar dan menambahkan kos
pembuatan.
1.3 Aplikasi Sistem Digital
Sistem digital adalah cabang amat penting dalam elektronik. Kegunaannya merangkumi pelbagai
bidang seperti:
• Pengiraan (Computing)
Dua mesin pengiraan utama adalah komputer digital dan kalkulator. Secara ringkasnya,
komputer menerima data dan arahan (instructions) dalam bentuk nombor. Untuk
memudahkan pertukaran nombor kepada isyarat yang difahami oleh litar elektronik,
maka sistem nombor asas dua digunakan.
• Komunikasi
Litar elektronik dalam mesin faksimile, telefon mudah alih, sistem radar dan antena,
serta penggunaan satelit di angkasa lepas adalah beberapa contoh penggunaan sistem
digital dalam bidang komunikasi.
• Instrumentasi
Kesemua jenis alat pengukuran dan pengawasan digital adalah di bawah bidang ini.
Sebagai contoh, oskiloskop digital, penganalisa spektrum, dan pengukur voltan digital.
• Kawalan Automasi
Kawalan ke atas peluru berpandu ‘pintar’, mesin dan robot dalam pembuatan sesuatu
produk, dan lif, kesemuanya memerlukan sistem digital.
Rangkaian Elektronika
Sistem Elektronika
1. Merupakan bagian darisistem elektronika, bagian-bagiannya terdiri
atas beberapa komponen
pasif dan aktif.
2. Outputnya membentukfungsi pemrosesan sinyal.
3. Input dan outputnyaberupa sinyal listrik.
1. Bagian-bagiannya
terdiri atas beberapa
rangkaian dankomponen elektronika
2. Outputnya merupakanfungsi pengalihantenaga.
3. Input dan outputnyaberupa suatutenaga/energi.
1 ohm s.d. 9 ohm • Pemutar puluhan: R=10 s.d. 90 ohm• Pemutar ratusan: R=100 s.d. 900 ohm
• Pemutar ribuan: R=1000 s.d. 9000 ohm
• Pemutar puluhan ribu: R=10000 s.d. 90000 ohmKelima pemutar tersebut dihubungkan
secara seri. Dengan 5 pemutar tersebutresistor mampu menyediakan nilai resistansi
1 s.d. 99999 ohm. Contoh: jika ke lima tombol menunjuk angka 2, makanilairesistansinya adalah 22222 ohm.

Resistor Variabel:

Rheostat: resistor variabel yang berfungsi untuk membatasiarus, dipasang seri dengan sumber tegangan dan bebanPotensiometer: resistor variabel yang berfungsi untuk membagi
tegangan, ujung-ujungnya dipasang paralel dengan sumber
tegangan
Bab 2: Elektronika Dalam Praktek

Potensiometer:Gambar sebelah kiri atas adalahpotensiometer yang dilengkapi
dengan saklar ON-OFF, sedangkangambar kiri bawah adalahpotensiometer kecil (trimme
potensiometer=trimpot).
Nilai resistansi variabel diperoleh diantara kaki tengah dengan salahsatu kaki pada ujung kiri/kanan, sedangkan di antara ujung-ujungkaki kanan dan kiri nilairesistansinya konstan
Bab 2: Elektronika Dalam Praktek

Pengukuran Resistor Dengan Multimeter:
Tempatkan posisi saklar pemilih kearah yang bertand pilijangkauan 10K. Hubungkakeduapencolok, atur agar jarum menunjuk
pada angka 0 sebelah kanan.Hubungkan kedua pencolokdengan ujung-ujung resistor. Baca penunjukan jarum ohmmeter padaskala, dan kalikan nilainya dengajangkauan yang dipilih. Jika jarummenunjuk terlalu ke kanan, arahkan
saklar pemilih ke jangkauan yang lebih rendah. Ingat, setiapmemindah pemilih ke jangkauanbaru lakukan langkah menolkanseperti gambar kiri ataΩ0Ω0Ω
Bab 2: Elektronika Dalam Praktek
(C)2006 Muchlas, Dasar Elektronika/
Elektronika I

Kapasitor atau kondensator adalah komponen elektronika
yang dapat menyimpan energi listrik atau muatan listrik
secara sementara.
Sifat Kapasitor:
• Dapat menyimpan dan mengosongkan muatan listrik
• Tidak dapat mengalirkan arus searah
• Dapat mengalirkan arus bolak-balik
• Untuk arus bolak-balik berfrekuensi rendah, kapasitor
dapat menghambat arus
Kegunaan Kapasitor:
• Tapis atau filter rangkaian penyearah
• Kopel atau penggandeng dari satu tingkat ke tingkatberikutnya dalam rangkaian penguat
• Komponen rangkaian pembangkit dan penala (tuning)
Bab 2: Elektronika Dalam Praktek

Pengosongan
KAPASITOR
Bab 2: Elektronika Dalam Praktek
Percobaan untuk menunjukkan
kapasitor sebagai penyimpan energi
listrik

Fungsi kapasitor sebagai kopel
antar tingkat penguat untukmemblokir arus DCElektronika Dalam Praktek(C)2006 Muchlas, Dasar Elektronika/Elektronika I23
Penguat Tingkat IPenguat Tingkat IIDC Power Supply35 V, 2 )DC Power Supply(3 V,
0mA)
(C)2006 Muchlas, Dasar Elektronika/Elektronika I24
Jenis Kapasitor: Kapasitor Tetap
• Kapasitor Polar: memilikikutu
b positif dan negatif, contohkapasitor elektrolit (ELCO) dantantalum. Simbol:
• Kapasitor non Polar: takmemiliki kutu
b, contoh kapasitormika, keramik, kertas, dan polyster (plastik). Simbol:
keramik
kertas

Tombol Pintas Word

Filed under: Uncategorized — awalbarri @ 7:32 am

Buat anda yang masih menggunakan computer dengan memakai mouse, kami memberikan solusi yang cepat dengan menggunakan keyboard. yang pasti tidak kalah cepat dengan mouse.
berikut ini kumpulan tombol pintas Microsoft Word.
Berhubungan Dengan Dokumen dan Jendela dokumen/window
CTRL+N Membuat dokumen baru
CTRL+O Membuka dokumen.
CTRL+S Menyimpan dokumen yang sedang dibuka/diedit
CTRL+W Menutup dokumen. Jika dokumen belum disimpan, akan muncul kotak dialog yang menanyakan apakah dokumen ingin disimpan atau tidak.
CTRL+ALT+S Membagi (split) jendela dokumen menjadi dua bagian. Setelah mengetik CTRL+ALT+ S, klik pada posisi yang diinginkan.
SHIFT+ALT+C Menutup kembali jendela dokumen yang telah dibagi dua bagian / displit (CTRL+ALT+ S)
CTRL+ALT+P Mengubah tampilan dokumen menjadi tampilan Print Layout. Lihat menu View
CTRL+ALT+O Mengubah tampilan dokumen menjadi tampilan outline. Lihat menu View
CTRL+ALT+N Mengubah tampilan dokumen menjadi tampilan Normal. Lihat menu View
ALT+R Mengubah tampilan dokumen menjadi tampilan Reading. Lihat menu View
Berhubungan Dengan Pencarian dan Penelusuran Dalam Dokumen
CTRL+F Mencari teks atau objek spesial lainnya dalam dokumen
ALT+CTRL+Y Melanjutkan pencarian CTRL+F setelah kotak dialog pencarian ditutup
CTRL+H Mencari teks tertentu di dalam dokumen kemudian menimpanya/menggantinya dengan teks lain
CTRL+G Cara singkat untuk menuju ke suatu halaman, bookmark, footnote, tabel, komentar (comment), gambar,atau ke lokasi tertentu lainnya.
ALT+CTRL+Z Pindah ke dokumen lain, atau ke bagian lain dalam dokumen, atau antar dokumen dengan email yang diedit di MS Word.
Tombol arah/panah:
← ↑ → ↓ Menggerakkan kursor sesuai arah tanda panah
PAGE UP atau PAGE DOWN Pindah ke atas batas atau ke bawah batas halaman yang ditampilkan di monitor
ALT+CTRL+PAGE UP Pindah ke awal tampilan di monitor
ALT+CTRL+PAGE DOWN Pindah ke akhir tampilan di monitor
CTRL+HOME Pindah ke awal dokumen
CTRL+END Pindah ke akhir dokumen
HOME Pindah ke awal baris
END Pindah ke akhir baris
Berhubungan Dengan Cetak/Print dan Print Preview
CTRL+P Cetak dokumen (membuka kotak dialog Print)
ALT+CTRL+I
Atau
CTRL+F2 Pindah ke tampilan print preview atau sebaliknya ke tampilan standar
Tombol arah / panah:
← ↑ → ↓ Pindah ke halaman tertentu sesuai arah panah dalam tampilan print preview
PAGE UP atau PAGE DOWN Pindah ke halaman sebelumnya atau sesudahnya dalam tampilan print preview
CTRL+HOME Pindah ke halaman pertama dalam tampilan print preview
CTRL+END Pindah ke halaman terakhir dalam tampilan print preview
Berhubungan Dengan Footnote dan Endnote
ALT+CTRL+F Menambahkan footnote
ALT+CTRL+D Menambahkan endnote
Berhubungan Dengan delete, copy dan move
BACKSPACE Menghapus satu karakter ke kiri
CTRL+BACKSPACE Menghapus satu kata ke kiri
DELETE Menghapus satu karakter ke kanan
CTRL+DELETE Menghapus satu kata ke kanan
CTRL+X Cut : Mengambil teks/gambar
CTRL+C Copy: menduplikat teks/gambar
CTRL+C, C Memunculkan daftar teks yang telah di-copy atau di-cut
F2 Memindahkan teks atau gambar. Caranya: pilih dulu (sorot) teks yg akan dipindahkan, lalu tekan F2, lalu klik pada posisi dimana teks tersebut akan dipindahkan, lalu tekan ENTER.
CTRL+V Paste: menyisipkan teks/gambar yang telah di-cut atau di-copy.
Berhubungan dengan Karakter/simbol spesial
CTRL+F9 Membuat sebuah field
SHIFT+ENTER Membuat baris baru
CTRL+ENTER Membuat halaman baru
CTRL+SHIFT+ENTER Membuat bagian dokumen baru. Bagian yang baru ini bukan lanjutan dari halaman sebelumnya, jadi nomor halamannya bisa dimulai dari yang baru, atau orientasi halamannya (portrait/landscape) bisa beda.
CTRL+SHIFT+SPACEBAR Membuat spasi yang tidak bisa dipisahkan. Maksudnya seolah-olah dua kata yang berada di antara spasi tersebut tetap berada dalam satu baris.
ALT+CTRL+C Simbol Copyright ( © )
ALT+CTRL+R Simbol Registered Trademark ( ® )
ALT+CTRL+T Simbol Trademark ( ™ )
“kode simbol”, ALT+X Memasukkan simbol tertentu. Caranya: tulis dulu kode simbolnya, lalu tekan ALT+X. Daftar simbol dan kodenya dapat anda lihat pada menu “Insert”, “Symbol…”, lalu pilih tab Symbol. Contoh : untuk menulis simbol ∑ , ketik 2211 lalu tekan ALT+X. Kode simbol berupa kode Unicode (Hexadesimal).
ALT+”kode simbol” Memasukkan simbol tertentu sesuai dengan kode simbolnya (desimal ANSI). Kode simbolnya berupa angka-angka yang harus diketikkan melalui Keypad Numeric. Daftar simbol dan kodenya dapat anda lihat pada menu “Insert”, “Symbol…”, lalu pilih tab Symbol.
Berhubungan dengan menyorot / memblok teks
SHIFT+”tombol panah”
Atau
SHIFT+”klik mouse” Menyorot teks. Caranya: tekan tombol SHIFT (jangan dulu dilepas) lalu tekan tombol tanda panah atau klik di tempat yang diinginkan.
CTRL+”sorot yang lain” Menyorot teks terpisah. Caranya: setelah menyorot sebuah teks, anda bisa juga menyorot teks lain yang bukan lanjutan dari teks tersebut dengan menekan tombol CTRL.
F8 Menghidupkan mode penyorotan, yaitu menyorot teks tanpa menggunakan tombol SHIFT. Caranya: tekan F8 satu kali, lalu tekan tombol panah ke arah yang anda inginkan. Untuk mengakhiri mode penyorotan, tekan ESC. Jika anda tekan F8 dua kali, secara otomatis akan menyorot satu kata, jika tekan F8 tiga kali akan menyorot satu kalimat, dan seterusnya. Untuk mengurangi ukuran penyorotan, tekan SHIFT+F8. Jangan lupa menekan ESC untuk mengakhiri mode penyorotan.
ESC Mengakhiri mode penyorotan.
SHIFT+HOME Menyorot hingga ke awal baris
SHIFT+END Menyorot hingga ke akhir baris
SHIFT+PAGE DOWN Menyorot hingga satu layar ke bawah
SHIFT+PAGE UP Menyorot hingga satu layar ke atas
CTRL+SHIFT+HOME Menyorot hingga ke awal dokumen
CTRL+SHIFT+END Menyorot hingga ke akhir dokumen
ALT+CTRL+SHIFT+PAGE UP Menyorot hingga ke awal tampilan di monitor
ALT+CTRL+SHIFT+PAGE DOWN Menyorot hingga ke akhir tampilan di monitor
CTRL+A Menyorot seluruh isi dokumen
CTRL+SHIFT+F8 kemudian tekan tombol panah Menyorot teks secara vertikal
TAB Menyorot isi sel berikutnya dalam tabel
SHIFT+TAB Menyorot isi sel sebelumnya dalam tabel
Berhubungan dengan pergerakan kursor
Panah (kiri, kanan, atas, bawah) Pindah satu karakter/huruf ke (kiri, kanan, atas, bawah)
CTRL+”panah kiri” Pindah satu karakter/huruf ke kiri
CTRL+”panah kanan” Pindah satu karakter/huruf ke kanan
CTRL+”panah atas” Pindah satu paragraf ke atas
CTRL+”panah bawah” Pindah satu paragraf ke bawah
END Pindah ke akhir baris
HOME Pindah ke awal baris
ALT+CTRL+PAGE UP Pindah ke awal tampilan di monitor
ALT+CTRL+PAGE DOWN Pindah ke akhir tampilan di monitor
PAGE UP Pindah satu halaman ke atas
PAGE DOWN Pindah satu halaman ke bawah
CTRL+PAGE DOWN Pindah ke awal halaman berikutnya
CTRL+PAGE UP Pindah ke awal halaman sebelumnya
CTRL+END Pindah ke akhir dokumen
CTRL+HOME Pindah ke awal dokumen
TAB Pindah satu sel ke kanan (dalam tabel)
SHIFT+TAB Pindah satu sel ke kiri (dalam tabel)
ALT+HOME Pindah ke sel paling kiri (dalam tabel)
ALT+END Pindah ke sel paling kanan (dalam tabel)
ALT+PAGE UP Pindah ke sel paling atas dalam satu kolom (dalam tabel)
ALT+PAGE DOWN Pindah ke sel paling bawah dalam satu kolom (dalam tabel)
“panah atas” Pindah ke baris sebelumnya/atas (dalam tabel)
“panah bawah” Pindah ke baris sesudahnya/bawah (dalam tabel)
Berhubungan dengan pemformatan teks
CTRL+SHIFT+C Meng-copy / menduplikat format dari teks (Ingat!, bukan tulisannya melainkan formatnya. Misalnya : ukuran dan jenis huruf, jarak spasi antar baris, dsb)
CTRL+SHIFT+V Menyisipkan format teks setelah di CTRL+SHIFT+C
CTRL+SHIFT+F Merubah jenis huruf
CTRL+SHIFT+P Merubah ukuran huruf
CTRL+SHIFT+> Memperbesar ukuran huruf
CTRL+SHIFT+< Memperkecil ukuran huruf
CTRL+] Memperbesar ukuran huruf 1 poin
CTRL+[ Memperkecil ukuran huruf 1 poin
CTRL+D Mengubah format huruf. Ini akan memunculkan kotak dialog yang berkaitan dengan pemformatan huruf secara lengkap.
SHIFT+F3 Mengubah efek-efek pada teks. Untuk kembali ke efek yang semula, cukup tekan lagi SHIFT+F3 sampai kembali ke semula
CTRL+SHIFT+A Mem-format teks menjadi huruf kapital semuanya
CTRL+B Menebalkan teks. Contoh: Ini tebal
CTRL+U Menambahkan garis bawah. Contoh: ini garis bawah
CTRL+SHIFT+W Menambahkan garis bawah hanya pada teksnya saja, bukan pada spasi antar kata. Contoh: ini garis bawah
CTRL+SHIFT+D Menambahkan garis bawah dobel. Contoh: ini garis bawah
CTRL+SHIFT+H Memformat teks menjadi tidak terlihat (hilang). Untuk melihat teks yang diformat hilang, kllik menu Tools, Options, lalu pada tab View, perhatikan bagian Formatting marks, berikan tanda cek pada opsi All, lalu klik tombol OK.
CTRL+I Memiringkan teks. Contoh: ini miring
CTRL+SHIFT+K Memformat teks menjadi huruf kecil semuanya
CTRL + ”=” (tanda sama dengan) Menempatkan teks pada posisi pangkat bawah. Contoh: H2O
CTRL + SHIFT + “+” (tanda tambah) Menempatkan teks pada posisi pangkat atas. Contoh: 52 = 25
CTRL+SPACEBAR (tombol spasi) Menghilangkan format yang telah dilakukan
CTRL+SHIFT+Q Mengubah teks menjadi berjenis huruf simbol
CTRL + SHIFT + * Menampilkan huruf-huruf yang tidak terlihat atau yang tidak dapat dicetak
SHIFT+F1
lalu klik pada teks yang ingin dilihat formatnya Menampilkan detail format yang diberlakukan pada teks (Reveal Formatting)
CTRL+1 Menerapkan jarak antar baris 1 spasi
CTRL+2 Menerapkan jarak antar baris 2 spasi
CTRL+5 Menerapkan jarak antar baris 1.5 spasi
CTRL+0 Menambahkan/menghilangkan jarak 1 spasi pada awal paragraf
CTRL+E Membuat teks menjadi rata tengah
CTRL+J Membuat teks menjadi rata kiri dan kanan
CTRL+L Membuat teks menjadi rata kiri
CTRL+R Membuat teks menjadi rata kanan
CTRL+M Menambah margin pada sebelah kiri
CTRL+SHIFT+M Menghilangkan tambahan margin kiri setelah di CTRL+M
CTRL+T Menambahkan indent menggantung
CTRL+SHIFT+T Mengurangi jarak indent menggantung
CTRL+Q Menghilangkan semua format yang telah dilakukan sehingga menjadi biasa / tanpa pemformatan
CTRL+SHIFT+S Mengubah style teks
ALT+CTRL+K Memulai AutoFormat
CTRL+SHIFT+N Menerapkan style Normal
ALT+CTRL+1 Menerapkan style Heading 1
ALT+CTRL+2 Menerapkan style Heading 2
ALT+CTRL+3 Menerapkan style Heading 3
CTRL+SHIFT+L Menerapkan style List / daftar
Berhubungan dengan mail merge
ALT+SHIFT+K Menampilkan sebuah mail merge
ALT+SHIFT+N Menggabungkan dokumen
ALT+SHIFT+E Mengedit data dokumen mail merge
ALT+SHIFT+F Memasukkan sebuah field mail merge
ALT+SHIFT+D Memasukkan field tanggal (Date)
ALT+CTRL+L Memasukkan field daftar (List)
ALT+SHIFT+P Memasukkan field nomor halaman
ALT+SHIFT+T Memasukkan field waktu (jam / Time)
CTRL+F9 Memasukkan field kosong
CTRL+SHIFT+F7 Mengupdate informasi-informasi yang saling berkaitan di dalam dokumen sumber sebuah mail merge
F9 Mengupdate field yang sedang ditunjuk kursor saat itu
CTRL+SHIFT+F9 Menghilangkan hubungan sebuah link
SHIFT+F9 Melihat sebuah field dengan hasilnya (secara bergantian)
ALT+F9 Melihat semua field beserta hasilnya (secara bergantian)
ALT+SHIFT+F9 Menjalankan GOTOBUTTON atau MACROBUTTON dari field yang sedang dilihat hasilnya
F11 Pindah ke field berikutnya
SHIFT+F11 Pindah ke field sebelumnya
CTRL+F11 Mengunci field
CTRL+SHIFT+F11 Membuka /menghilangkan kunci field yang terkunci
Shortcut Tombol Fungsi (Tombol F1, F2, F3, ….F12)
F1 Membuka panduan Microsoft Word
F2 Memindahkan teks atau gambar. Caranya: pilih dulu (sorot) teks yg akan dipindahkan, lalu tekan F2, lalu klik pada posisi dimana teks tersebut akan dipindahkan, lalu tekan ENTER.
F3 Memasukkan AutoText
F4 Mengulangi proses / pengetikan yang terakhir dilakukan
F5 Membuka kotak dialog pencarian (cara singkat menuju bagian tertentu di dalam dokumen)
F6 Menuju ke frame / panel berikutnya
F7 Membuka kotak dialog Spelling and Grammar
F8 Menghidupkan mode penyorotan, yaitu menyorot teks tanpa menggunakan tombol SHIFT. Caranya: tekan F8 satu kali, lalu tekan tombol panah ke arah yang anda inginkan. Untuk mengakhiri mode penyorotan, tekan ESC. Jika anda tekan F8 dua kali, secara otomatis akan menyorot satu kata, jika tekan F8 tiga kali akan menyorot satu kalimat, dan seterusnya. Untuk mengurangi ukuran penyorotan, tekan SHIFT+F8. Jangan lupa menekan ESC untuk mengakhiri mode penyorotan.
F9 Mengupdate field yang dipilih / disorot
F10 Mengaktifkan bar menu untuk diakses oleh keyboard
F11 Menuju ke field berikutnya
F12 Menyimpan dokumen dengan nama baru. Ini sama dengan meng-klik menu File, Save As.
Tombol CTRL dan Tombol Fungsi (Tombol F1, F2, F3, ….F12)
CTRL+F2 Pindah ke tampilan print preview atau sebaliknya ke tampilan standar
CTRL+F3 Mengambil teks untuk Autotext
CTRL+F4 Menutup jendela dokumen (sekaligus menutup dokumen)
CTRL+F5 Mengembalikan (restore) ukuran jendela dokumen setelah di maximize
CTRL+F6 Pindah ke dokumen lain (jika membuka lebih dari satu file dokumen Word)
CTRL+F7 Menjalankan perintah Move (shortcut untuk title bar)
CTRL+F8 Menjalankan perintah Size (shortcut untuk title bar)
CTRL+F9 Membuat sebuah field untuk karakter spesial (simbol)
CTRL+F10 Membuat jendela Microsoft Word menjadi berukuran Maximize
CTRL+F11 Mengunci field pada mail merge
CTRL+F12 Membuka file dokumen Word. Ini sama dengan mengklik menu File, Open.
Tombol SHIFT dan Tombol Fungsi (Tombol F1, F2, F3, ….F12)
SHIFT+F1 Menampilkan detail format yang diberlakukan pada teks (Reveal Formatting)
SHIFT+F2 Menduplikat (copy) teks
SHIFT+F3 Mengubah efek-efek pada teks. Untuk kembali ke efek yang semula, cukup tekan lagi SHIFT+F3 sampai kembali ke semula
SHIFT+F4 Mengulangi /melanjutkan proses pencarian Find atau GoTo
SHIFT+F5 Meletakkan kursor pada posisi teks yang terakhir kali dilakukan perubahan
SHIFT+F6 Menuju ke frame / panel sebelumnya
SHIFT+F7 Membuka kotak dialog Thesaurus
SHIFT+F8 Menghilangkan tanda penyorotan / seleksi
SHIFT+F9 Melihat sebuah field dengan hasilnya (secara bergantian)
SHIFT+F10 Memperlihatkan menu klik kanan pada posisi kursor
SHIFT+F11 Pindah ke field sebelumnya
SHIFT+F12 Menyimpan dokumen. Ini sama dengan mengklik menu File, Save
Tombol ALT dan Tombol Fungsi (Tombol F1, F2, F3, ….F12)
ALT+F1 Meletakkan kursor pada field berikutnya. Field di sini bisa berupa teks yang mengandung link, ataupun teks-teks tertentu lainnya
ALT+F3 Membuat sebuah entry AutoText
ALT+F4 Keluar dari program aplikasi Microsoft Word
ALT+F5 Mengembalikan ukuran jendela Microsoft Word jika sedang maximize.
ALT+F7 Mencari kesalahan dalam penulisan. Ini bisa berfungsi jika kotak cek “Check spelling as you type” diaktifkan. (lihat di menu Tools, Options, klik tab Spelling & Grammar)
ALT+F8 Menjalankan sebuah macro.
ALT+F9 Melihat semua field beserta hasilnya (secara bergantian)
ALT+F10 Memaksimalkan (maximize) tampilan jendela program Microsoft Word
ALT+F11 Menampilkan jendela penulisan kode Microsoft Visual Basic
Tombol CTRL+SHIFT dan Tombol Fungsi (Tombol F1, F2, F3, ….F12)
CTRL+SHIFT+F3 Menuliskan isi dari Spike (entry AutoText spesial)
CTRL+SHIFT+F5 Mengedit bookmark. (membuka kotak dialog bookmark)
CTRL+SHIFT+F6 Pindah ke jendela dokumen yang lain (jika pada saat bersamaan, membuka lebih dari satu file Word)
CTRL+SHIFT+F7 Mengupdate informasi-informasi yang saling berkaitan di dalam dokumen sumber sebuah mail merge
CTRL+SHIFT+F8 kemudian tekan tombol panah Menyorot teks secara vertikal
CTRL+SHIFT+F9 Menghilangkan hubungan sebuah link
CTRL+SHIFT+F11 Membuka /menghilangkan kunci field yang terkunci
CTRL+SHIFT+F12 Membuka kotak dialog Print. Sama dengan CTRL+P
Tombol CTRL+ALT dan Tombol Fungsi (Tombol F1, F2, F3, ….F12)
CTRL+ALT+F1 Menampilkan informasi mengenai komputer yang sedang digunakan.
CTRL+ALT+F2 Membuka file dokumen Word. Ini sama dengan meng-klik menu File, lalu Open.
Tombol ALT+SHIFT dan Tombol Fungsi (Tombol F1, F2, F3, ….F12)
ALT+SHIFT+F1 Meletakkan kursor pada field sebelumnya. Field di sini bisa berupa teks yang mengandung link, ataupun teks-teks tertentu lainnya
ALT+SHIFT+F2 Menyimpan dokumen yang sedang dibuka/diedit. Ini sama dengan meng-klik menu File, lalu Save.
ALT+SHIFT+F9 Menjalankan GOTOBUTTON atau MACROBUTTON dari field yang sedang dilihat hasilnya
ALT+SHIFT+F10 Menampilkan menu atau pesan untuk smart tag.
ALT+SHIFT+F11 Menjalankan Microsoft Script Editor

Pengertian Tawas

Filed under: Uncategorized — awalbarri @ 7:27 am

Tawas/Alum adalah sejenis koagulan dengan rumus kimia Al2S04 11 H2O atau 14 H2O atau 18 H2O umumnya yang digunakan adalah 18 H2O. Semakin banyak ikatan molekul hidrat maka semakin banyak ion lawan yang nantinya akan ditangkap akan tetapi umumnya tidak stabil. Pada pH 7 terbentuk Al ( OH )-4. Flok –flok Al ( OH )3 mengendap berwarna putih.
Gugus utama dalam proses koagulasi adalah senyawa aluminat yang optimum pada pH netral. Apabila pH tinggi atau boleh dikatakan kekurangan dosis maka air akan nampak seperti air baku karena gugus aluminat tidak terbentuk secara sempurna. Akan tetapi apabila pH rendah atau boleh dikata kelebihan dosis maka air akan tampak keputih – putihan karena terlalu banyak konsentrasi alum yang cenderung berwarna putih. Dalam cartesian terbentuk hubungan parabola terbuka, sehingga memerlukan dosis yang tepat dalam proses penjernihan air. Reaksi alum dalam larutan dapat dituliskan.:
Al2S04 + 6 H2O —–à Al ( OH )3 + 6 H+ + SO42-
Senyawa Al yang lain yang penting untuk koagulasi adalah Polyaluminium chloride (PAC), Aln(OH)mCl3n-m.
Ada beberapa cara yang sudah dipatenkan untuk membuat polyaluminium chloride yang dapat dihasilkan dari hidrolisa parsial dari aluminium klorida, seperti ditunjukkan reaksi berikut :
n AlCl3 + m OH− . m Na+ → Al n (OH) m Cl 3n-m + m Na+ + m Cl−
Senyawa ini dibuat dengan berbagai cara menghasilkan larutan PAC yang agak stabil.
PAC adalah suatu persenyawaan anorganik komplek, ion hidroksil serta ion alumunium bertarap klorinasi yang berlainan sebagai pembentuk polynuclear mempunyai rumus umum Alm(OH)nCl(3m-n). Beberapa keunggulan yang dimiliki PAC dibanding koagulan lainnya adalah :
1. PAC dapat bekerja di tingkat pH yang lebih luas, dengan demikian tidak diperlukan pengoreksian terhadap pH, terkecuali bagi air tertentu.
2. Kandungan belerang dengan dosis cukup akan mengoksidasi senyawa karboksilat rantai siklik membentuk alifatik dan gugusan rantai hidrokarbon yang lebih pendek dan sederhana sehingga mudah untuk diikat membentuk flok.
3. Kadar khlorida yang optimal dalam fasa cair yang bermuatan negatif akan cepat bereaksi dan merusak ikatan zat organik terutama ikatan karbon nitrogen yang umumnya dalam truktur ekuatik membentuk suatau makromolekul terutama gugusan protein, amina, amida dan penyusun minyak dan lipida.
4. PAC tidak menjadi keruh bila pemakaiannya berlebihan, sedangkan koagulan yang lain (seperti alumunium sulfat, besi klorida dan fero sulfat) bila dosis berlebihan bagi air yang mempunyai kekeruhan yang rendah akan bertambah keruh. Jika digambarkan dengan suatu grafik untuk PAC adalah membentuk garis linier artinya jika dosis berlebih maka akan didapatkan hasil kekeruhan yang relatif sama dengan dosis optimum sehingga penghematan bahan kimia dapat dilakukan. Sedangkan untuk koagulan selain PAC memberikan grafik parabola terbuka artinya jika kelebihan atau kekurangan dosis akan menaikkan kekeruhan hasil akhir, hal ini perlu ketepatan dosis.
5. PAC mengandung suatu polimer khusus dengan struktur polielektrolite yang dapat mengurangi atau tidak perlu sama sekali dalam pemakaian bahan pembantu, ini berarti disamping penyederhanaan juga penghematan untuk penjernihan air.
6. Kandungan basa yang cukup akan menambah gugus hidroksil dalam air sehingga penurunan pH tidak terlalu ekstrim sehingga penghematan dalam penggunaan bahan untuk netralisasi dapat dilakukan.

Membangun Kesepahaman Tentang Hutan Indonesia

Filed under: Uncategorized — awalbarri @ 7:27 am

Pendahuluan
Hutan merupakan sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan sebagian besar rakyat Indonesia , karena hutan memberikan sumber kehidupan bagi kita semua. Hutan menghasilkan air dan oksigen sebagai komponen yang yang sangat diperlukan bagi kehidupan umat manusia. Demikian juga dengan hasil hutan lainnya memberikan berbagai manfaat bagi kehidupan masyarakat.

Pengelolaan hutan bagi kesejahteraan masyarakat merupakan hal yang perlu menjadi perhatian bersama, baik oleh pemerintah, masyarakat maupun dunia usaha. Pemanfaatan nilai ekonomis hutan bagi harus seimbang dengan upaya pelestarian lingkungan hidup sehingga hutan tetap dapat dimanfaatkan secara adil dan berkelanjutan.
Perlunya Kesepahaman tentang Hutan Indonesia
Sebelum lebih lanjut membahas topik tentang “Kesepahaman tentang Hutan Indonesia ” maka pertanyaan utama yang perlu kita jawab adalah, mengapa kesepahaman tentang hutan Indonesia tersebut diperlukan? Hal itu diperlukan karena hutan sangat penting bagi kehidupan bangsa Indonesia .
Pada masa lalu hutan dieksploitasi secara besar-besaran oleh negara untuk dijadikan sebagai penopang pembangunan ekonomi nasional. Berbagai upaya dilakukan untuk memanfaatkan hutan semaksimal mungkin untuk meraih keuntungan ekonomis. Secara konseptual pemanfaatan hutan dalam menunjang pertumbuhan ekonomi dilakukan sejalan dengan upaya pelestarian lingkungan, namun kenyataan di lapangan menunjukkan tidak terdapat keseimbangan antara pemanfaatan dan upaya pelestarian. Setiap tahun hutan mengalami degradasi yang cukup tajam baik dari segi kuantitas maupun kualitas.
Pada masa sekarang dan masa depan, hutan tetap menjadi tumpuan bagi menopang pembangunan perekonomian bangsa ini. Hutan masih tetap menjanjikan bagi upaya peningkatan pendapatan nasional dan daerah serta pertumbuhan ekonomi. Namun demikian mengingat kondisi nyata hutan kita saat ini, maka keseimbangan antara pemanfaatan hutan dengan upaya pelestarian perlu menjadi komitmen bersama seluruh komponen bangsa.
Disamping fungsi ekonomisnya hutan mempunyai fungsi yang lebih penting lagi dalam menyangga sistem kehidupan nasional maupun global. Hutan mempunyai peranan dan fungsi yang sangat vital dalam menyangga lingkungan fisik dan lingkungan biotik, serta lingkungan sosial budaya. Fungsi ini tetap dijalankan oleh hutan dari dulu hingga sekarang dan ke masa depan.
Keberadaan hutan Indonesia yang merupakan hutan alam sangat pentingnya artinya dalam meningkatkan posisi tawar bagi bangsa Indonesia dalam percaturan politik-ekonomi global. Keberadaan hutan Indonesia yang lestari sangat diharapkan oleh negara-negara lain di dunia mengingat fungsinya sebagai paru-paru dunia. Efek rumah kaca pada negara-negara maju telah memacu peningkatan pemanasan global. Hal ini diharapkan dapat diantisipasi dengan tetap menjaga dan mempertahankan kelsetarian hutan alam seperti hutan yng terdapat di Indonesia . Besarnya tuntutan negara maju agar Indonesia dapat menjaga dan mempertahankan kelestarian hutannya sebenarnya memberikan bargaining position yang sangat menguntungkan bagi Indonesia dalam peningkatan pertumbuhan ekonomi untuk meningkatkan kesejahteraan bangsa ini.
Mengingat pentingnya peranan dan fungsi hutan bagi kehidupan bangsa Indonesia maka penting pula dilakukan upaya-upaya bagi pengelolaan kehutanan nasional yang berlandaskan prinsip-prinsip; manfaat dan lestari, kerakyatan, keadilan, kebersamaan, keterbukaan dan keterpaduan. Tanpa memperhatikan prinsip-prinsip tersebut mustahil rasanya generasi mendatang akan dapat menikmati manfaat hutan seperti sekarang, dan bahkan mungkin pada masa itu hutan sudah tidak ada.
Sebagaimana kita ketahui pada masa lalu pengelolaan hutan kurang memperhatikan prinsip-prinsip; manfaat dan lestari, kerakyatan, keadilan, kebersamaan, keterbukaan dan keterpaduan. Pada masa itu pengelolaan hutan diarahkan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dengan memberikan konsesi kepada kelompok konglomerat, yang kemudian diharapkan dapat memberikan trickle down effect kepada seluruh masyarakat. Namun kenyataannya hal ini tidak tercapai, sehingga akhirnya menimbulkan berbagai permasalahan.
Untuk dapat mewujudkan pengelolaan kehutanan berdasarkan prinsip-prinsip yang diharapkan di atas maka diperlukan adanya kesepahaman dari seluruh stakeholders tentang hutan Indonesia . Kesepahaman dari semua stakeholders tentang hutan Indonesia merupakan suatu langkah strategis utama yang harus segera diwujudkan dalam waktu dekat.
Apakah itu Kesepahaman tentang Hutan Indonesia ?
Untuk dapat mewujudkan suatu Kesepahaman tentang Hutan Indonesia ( Indonesian Forest Accord) terlebih dahulu tentu harus jelas pengertian dari Kesepahaman itu sendiri. Kesepahaman tentang Hutan Indonesia dapat dipahami sebagai suatu komitmen bersama dari para stakeholders kehutanan mengenai kehutanan di Indonesia. Komitmen ini harus melibatkan seluruh stakeholders yang meliputi antara lain pemerintah (pusat dan daerah), lembaga penelitian dan perguruan tinggi, dunia usaha, pemerhati lingkung, serta masyarakat. Komitmen bersama ini akan dijadikan sebagai landasan berpikir dan bergerak bagi seluruh pihak dalam pengelolaan kehutanan.
Kesepahaman tentang Hutan Indonesia ini akan berfungsi sebagai pedoman, panduan dan landasan bagi berbagai pihak terkait dalam pengelolaan hutan. Bagi pemerintah (pusat dan daerah), Kesepahaman ini menjadai landasan dan pedoman dalam penetapan regulasi dan kebijakan bagi pengelolaan kehutanan. Bagi kalangan dunia usaha, Kesepahaman ini akan dijadikan landasan bagi pengembangan usaha bidang kehutanan. Bagi kalangan akademik, Kesepahaman ini dapat dijadikan landasan bagi penelitian dan pengembangan pemanfaatan dan kelestarian hutan. Sedangkan bagi masyarakat dapat dijadikan landasan bagi pemanfaatan hutan dan melakukan pengawasan terhadap pengelolaan kehutanan.
Materi Kesepahaman tentang Hutan Indonesia
Setelah kita menyadari pentingnya Kesepahaman tentang Hutan Indonesia , maka hal yang sangat penting untuk dibicarakan secara komprehensif adalah materi atau substansi dari Kesepahaman tersebut. Mengingat fungsinya yang sangat menentukan bagi pengelolaan hutan Indonesia ke depan materi kesepahaman ini harus dibahas secara seksama dan menyeluruh.
Pada kesempatan ini kami menawarkan beberapa point yang mungkin menjadi materi Kesepahaman ini, yaitu:
• Pengertian hutan.
• Fungsi dan pentingnya hutan dalam menyangga sistem kehidupan.
• Fungsi dan pentingnya hutan dalam pembangunan ekonomi nasional dan daerah.
• Visi dan misi pengelolaan hutan.
• Prinsip-prinsip atau kaidah yang harus dipenuhi dalam pengelolaan hutan.
• Kesepakatan untuk memanfaatkan hutan secara seimbang dengan upaya pelestarian lingkungan hidup.
Dalam pengelolaan hutan, Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (APKASI) telah mencoba untuk merintis pembuatan kesepahaman dalam pengelolaan hutan. Pada tanggal 21 Mei 2001 yang lalu di Jakarta, Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (APKASI) telah menandatangani kesepahaman dengan Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia (APHI) dalam pengelolaan hutan. Penandatanganan kesepahaman antara APKASI dengan APHI ini disaksikan oleh Menteri Kehutanan dan Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah.
Dalam kesepahaman tersebut dinyatakan bahwa APKASI dan APHI menyadari hutan bahwa merupakan sumber daya alam yang berfungsi sebagai sistem penyangga kehidupan bagi kelangsungan hidup umat manusia secara lintas generasi, sehingga harus dikelola secara adil, merata dan berkelanjutan guna memperoleh manfaat sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat. Kesepahaman tersebut berlandaskan kepada semangat serta tanggung jawab bersama dalam melaksanakan pembangunan hutan dan kehutanan di Indonesia , khususnya di wilayah Kabupaten secara lestari. Azas yang digunakan dalam kesepahaman ini adalah azas manfaat, keadilan, kebersamaan, keterbukaan dan keterpaduan.
Dalam rangka membangun kesepahaman tentang hutan Indonesia ini mungkin kesepahaman antara Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (APKASI) dan Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia (APHI) dapat menjadi langkah awal bagi terwujudnya Indonesia Forest Accord .
Jakarta , 28 Juni 2001

Catatan: Disajikan pada Diskusi Nasional tentang “Membangun Kesepahaman dan Rekonsiliasi untuk Penyelematan Hutan Berdasarkan Azas Kebersamaan” dalam rangka Pra Kongres Kehutanan Indonesia III, Gedung Manggala Wanabhakti, Jakarta, 28 Juni 2001.

SEKILAS TENTANG HUTAN
Hutan adalah suatu wilayah luas yang ditumbuhi pepohonan, termasuk juga tanaman kecil lainnya seperti, lumut, semak belukar, dan bunga liar. Ditambah dengan beberapa jenis burung, serangga, dan binatang lainnya yang menghuni hutan tersebut. Berjuta-juta makhluk hidup yang hanya dapat dilihat dibawah microskop juga menghuni hutan.

Iklim, kesuburan tanah, dan air menentukan jenis-jenis tumbuhan dan binatang yang dapat hidup di dalam hutan tersebut. Mahkluk hidup dengan alam sekitar bersama-sama membentuk ekosistem. Suatu ekosistem terdiri dari mahkluk hidup dan benda mati dalam suatu wilayah tertentu yang saling berhubungan satu sama lain.

Ekosistem hutan adalah sangat kompleks, pohon-pohon dan tanaman hijau lainnya
membutuhkan sinar matahari untuk memproses makanan yang diambil dari udara, air dan mineral dari dalam tanah. Tanaman memberi makan pada beberapa binatang tertentu. Binatang pemakan tumbuhan ini dimakan oleh binatang pemangsa daging. Tanaman dan binatang yang mati diurai oleh bakteri dan organisme lainnya seperti protosoa dan jamur. Proses ini mengembalikan mineral ke dalam tanah, yang dapat digunakan lagi oleh tumbuhan untuk ber-fotosintesis.

Meskipun berbagai mahkluk hidup secara sendiri-sendiri telah mati, hutan itu sendiri tetap hidup. Jika hutan dikelola secara bijaksana dapat menghasilkan kayu dan berbagai hasil hutan lainnya secara kontinyu.

Sebelum orang membuka hutan untuk pertanian dan perkotaan, 60 persen daratan adalah berupa hutan. Namun kini hanya tinggal sekitar 30 persen daratan yang masih tertutup hutan. Hutan di satu tempat berbeda dengan tempat lainnya. Misal hutan di lereng gunung gede berbeda dengan hutan di lereng gunung merbabu.

MANFAAT HUTAN

Hutan sangat penting bagi kehidupan manusia. Manusia jaman dahulu mencari makan dengan cara berburu dan mengumpulkan tanaman liar di hutan. Beberapa orang masih tinggal dan hidup di dalam hutan, menjadi bagian alami dari hutan. Meskipun manusia telah membangun pemukiman pedesaan atau perkotaan tetapi masih sering memasuki hutan untuk berburu atau mencari kayu.

Sekarang ini orang lebih memperhatikan hutan dibanding sebelumnya terutama karena faktor : manfaat ekonomi, manfaat bagi lingkungan, dan manfaat hiburan.

Manfaat ekonomi
Hutan menghasilkan beberapa produk. Kayu gelondongan dapat diolah menjadi kayu, kayu lapis, bantalan kereta api, papan, kertas. Rotan dapat digunakan untuk furniture. Hutan dapat juga menghasilkan minyak dan berbagai produk lainnya, latex dapat digunakan untuk membuat karet, terpentin, berbagai jenis lemak, getah, minyak, dan lilin. Bagi masyarakat pedalaman binatang dan tanaman hutan menjadi sumber makanan pokok mereka.
Tidak seperti sumber alam lainnya misal batubara, minyak, dan tambang mineral, sumber alam yang berasal dari hutan dapat tumbuh kembali, sejauh manusia dapat memperhitungkan pengelolaannya.

Manfaat lingkungan
Hutan membantu konservasi dan memperbaiki lingkungan hidup dalam berbagai bentuk. Misalnya hutan membantu menahan air hujan, sehingga mencegah tanah longsor dan banjir, air hujan diserap menjadi air tanah yang muncul menjadi mata air bersih yang mengalir membentuk sungai, danau, dan untuk air sumur.

Tumbuhan hijau membantu memperbaiki lapisan atmosfir menghasilkan oksigen yang sangat diperlukan oleh mahkluk hidup dan mengambil karbon dioksida dari udara. Jika tumbuhan hijau tidak menghasilkan oksigen lagi, maka hampir semua kehidupan akan berhenti. Jika karbon dioksida bertambah banyak di atmosfer hal ini dapat merubah iklim di bumi secara drastis.

Hutan menjadi tempat tinggal beberapa jenis tanaman dan binatang tertentu yang tidak bisa hidup di tempat lainnya. Tanpa hutan berbagai tumbuhan dan hewan langka akan musnah.

Manfaat hiburan
Keindahan alam dan kedamaian di dalam hutan dapat menjadi hiburan yang sangat luar biasa dan langka. Mengamati burung atau hewan langka menjadi kegiatan yang sangat menarik. Beberapa hutan dapat dimanfaatkan untuk berkemah, hiking dan berburu. Banyak juga yang hanya menikmati suasana dan bersantai di keheningan yang menyertai keindahan alam.

TIPE HUTAN PEGUNUNGAN

Hutan pegungan dibagi menjadi empat tipe:
1. Hutan dataran rendah pada ketinggian 0 – 1.200m
2. Hutan pegunungan bawah pada ketinggian 1.200 – 1.800m
3. Hutan pegunungan atas pada ketinggian 1.800 – 3.000m
4. Hutan subalpin pada ketinggian di atas 3.000m

SEJARAH PENEBANGAN HUTAN

Pada jaman dahulu hampir seluruh Jawa pernah ditutupi oleh berbagai bentuk hutan dengan tipe yang ditentukan oleh ketinggian, musim , dan jenis tanah. Manusia menghuni Jawa sedikitnya 1 juta tahun yang lalu. Pengaruh terhadap hutan dimulai setelah mereka menemukan alat-alat potong dan api.

Kehilangan sebagian besar hutan alam yang pertama terjadi sekitar tahun 200-400M, setelah kayu jati diperkenalkan. Menurut naskah kuno menjelang tahun 1000 sudah terdapat 1,5 juta ha hutan jati. Sekitar tahun 900 M terdapat jabatan “Tuan Pemburu” yang diyakini pula berkaitan dengan kegiatan kehutanan.

Pada masa candi Hindu-Budha dibangun di Jawa Tengah cukup banyak hutan berharga di dataran aluvial daerah pantai yang ditebang. Gunung-gunung di daki oleh para peziarah hindu dan ada anggapan bahwa klimaks kebakaran hutan cemara gunung Casuaarina junghuhniana yang mengitari hampir seluruh gunung di Jawa Timur, mungkin bermula dari api yang secara tidak sengaja dinyalakan oleh para peziarah berabad-abad yang lalu.

Babad tanah jawa adalah sebuah naskah kuno yang menceritakan pembukaan hutan-hutan di jawa untuk keperluan perluasan pemukiman dan kerajaan.

Selama penjajahan Belanda, memaksa para petani menanam tanaman ekspor (cengkeh , gula, kopi, teh) diantara tanaman pangan yang ditanam di atas tanah milik bersama (umumnya hutan). Hingga pertengahan abad yang lalu dataran tinggi pengalengan di antara Gn.Malabar, Gn.Tilu, Gn.Wayang masih memiliki hutan, sampai pada saat daerah-daerah yang lebih datar dibuka untuk perkebunan kopi dan teh.

Beberapa gunung benar-benar gundul tidak berhutan mulai dari kaki gunung sampai ke puncaknya misalnya Gn.Merbabu, Sumbing, Sindoro.

Antara tahun 1898 dan 1937 telah terjadi kehilangan hutan alam seluas 22.000 km2, terutama untuk pembangunan rel kereta api yang sangat panjang.

JENIS – JENIS HUTAN

Banyak ilmuwan yang mengelompokkan hutan berdasarkan variasi sistem ekologi. Hutan dengan iklim, tanah dan kelembaban yang mirip dikelompokkan menjadi 6 kelompok:
1. tropical rain forests
2. tropical seasonal forest
3. temperate deciduous forest
4. temperate evergreen forest
5. boreal forest
6. savanna

Hutan hujan tropis tumbuh di dekat garis equator, dimana iklim sepanjang tahun hangat dan basah. Sebagian besar hutan ini tumbuh di lembah sungai Amazon, lembah sungai Kongo, dan di wilayah Asia Tenggara.

Dari ke enam kelompok jenis hutan, hutan hujan tropis paling banyak memiliki keragaman pohon, sekitar 100 species bisa tumbuh pada wilayah seluas 2,6 Km2. Sebagian besar pohon berdaun lebar dan selalu hijau sepanjang tahun, terdapat juga pohon palm dan paku-pakuan. Kebanyakan hutan pohonnya membentuk tiga lapisan selubung (canopy). Canopy paling atas dapat mencapai ketinggian 46 meter, tumbuhan yang melebihi canopy di sebut emergent. Tumbuhan understory membentuk lapisan selubung ke dua.

Lapisan semak belukar dan tumbuhan herbal sangat tipis karena sinar matahari terhalang oleh lapisan canopy. Seringkali beberapa tanaman merambat dan menumpang lainnya menempel di cabang-cabang pohon lapisan canopy, sehingga dapat menyerap sinar matahari secara penuh.

Sebagian besar binatang hutan hujan tropis juga hidup pada lapisan canopy, dimana mereka dapat menemukan makanan yang sangat berlimpah. Binatang yang termasuk diantaranya adalah makhluk terbang dan memanjat seperti kelelawar, berbagai jenis burung, serangga, kadal, tikus, monyet, tupai, kungkang dan ular.

Tropical seasonal forest , tumbuh di wilayah tertentu di daerah beriklim tropis dan sub tropis. Wilayah ini memiliki musim panas dan musim hujan bergantian setiap tahunnya, atau iklim yang agak lebih dingin dibanding hutan hujan tropis. Daerah ini meliputi Amerika tengah, Amerika selatan bagian tengah, selatan Afrika, India, timur Cina, Australia utara, dan kepulauan di pasifik termasuk Indonesia.

Hutan musim memiliki banyak keragaman pohon, meskipun tidak sebanyak hutan hujan tropis. Terdapat juga beberapa tanaman rambat dan tumpang. Beberapa pohon berguguran dan tumbuh kembali, terutama di daerah yang memiliki perbedaan yang sangat jelas antara musim panas dan musim hujan

Lapisan canopy bisa mencapai ketinggian 30 meter. Satu lapisan understory tumbuh dibawah canopy. Bambu dan palem memenuhi lapisan semak, dan lapisan tebal tumbuhan herbal menempel di tanah. Binatang yang tinggal menyerupai, mereka yang hidup di hutan hujan tropis.

Hutan luruh iklim sedang tumbuh di sebelah timur Amerika utara, eropa barat dan asia timur. Wilayah ini memiliki musim panas dan musim dingin. Lapisan canopy mencapai ketinggian 30 meter, dua jenis pohon atau lebih mendominasi lapisan canopy, yang berguguran daunnya di musim gugur. Lapisan tengah dan semak mungkin agak tebal. Juga dihuni binatang besar seperti beruang, rusa, dan serigala. Ada juga ratusan binatang menyusui yang lebih kecil dan burung.

Bangkitlah Industri Kehutanan Indonesia
Nana Suparna
TANGGAL 30 Agustus-4 September 2004, atas undangan dari Uni Eropa-Departemen Kehutanan, saya bersama delapan orang yang berasal dari kalangan swasta, Departemen Kehutanan, dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah berkunjung ke Finlandia. Oleh-oleh yang kami dapatkan adalah “Finlandia adalah negeri di tengah hutan, yang maju, indah, aman, damai, dan sejahtera”.
FINLANDIA tak hanya sebagai negara maju yang memproduksi peralatan-peralatan canggih seperti yang kita kenal selama ini, seperti produk Nokia, tetapi juga sebagai produsen dan pengekspor produk industri kehutanan terbesar di Eropa.
Dengan luas hutan 23 juta hektar, Finlandia mampu meraih devisa dari ekspor produk-produk industri kehutanannya pada tahun 2003 sebanyak 11,4 miliar euro atau 13,91 miliar dollar AS (25 persen dari total nilai ekspornya). Bandingkan dengan Indonesia yang memiliki kawasan hutan seluas 120 juta hektar (64 persen dari luas daratannya), dengan luas hutan produksi 66 juta hektar, pada tahun 2002 hanya menghasilkan devisa dari produk industri kehutanannya senilai 5,3 miliar dollar AS (9,4 persen dari total nilai ekspornya).
Dengan menghitung luas hutan produksi Indonesia yang 3,3 kali lebih besar dan nilai devisa dari produk-produk industri kehutanannya yang 2,6 kali lebih kecil dari Finlandia, sehingga tanpa memperhitungkan kelebihan komparatif alam lainnya yang dimiliki Indonesia, seperti keadaan tanah dan iklim, maka Indonesia baru dapat meraih manfaat dari pengelolaan hasil hutan kayu sebesar 1/9 dari yang dapat diraih Finlandia. Dengan demikian, dari pengusahaan hasil hutan kayu, Indonesia mempunyai potensi devisa yang dapat diraih secara lestari sebesar 45 miliar dollar AS per tahun.
Belum lagi kalau kita mampu mengidentifikasi, mengelola, dan memanfaatkan hasil-hasil hutan nonkayu lainnya dengan tepat, benar, dan lestari. Misalnya, tumbuhan obat-obatan, rotan, damar,ekowisata,air,penyerapanCO>subscriptresres< (carbon trade), dan lainnya, maka dari sektor kehutanan saja Indonesia mempunyai potensi lebih besar daripada total ekspor nonmigas nasional secara keseluruhan yang selama ini kita dapatkan.
Apalagi, beberapa pakar kehutanan mengatakan justru potensi ekonomi dari hasil hutan nonkayu jauh lebih besar daripada potensi hutan kayu. Pendapat tersebut tidak salah kalau kita perhatikan bahwa hutan tropis Indonesia memang mempunyai keanekaragaman hayati, baik flora maupun faunanya yang luar biasa banyak.
Dilihat dari sisi potensi ekonomi, tidaklah tepat apabila sektor kehutanan Indonesia dinilai sudah sunset. Persoalannya adalah tidak terletak pada potensi alamnya, tetapi ada pada sumber daya manusia (SDM), yaitu ketidakmampuan kita sebagai bangsa untuk mengelolanya dengan tepat, benar, dan lestari.
Dengan demikian, yang harus kita dalami adalah apa kelemahan yang ada pada kita, dan apa kelebihan yang ada di Finlandia?
KESIMPULAN mendasar yang kami dapatkan adalah prakondisi atau fondasi bangunan kehutanan di Finlandia sudah tercipta dan terbangun dengan cukup kokoh. Sedangkan di Indonesia adalah sebaliknya, secanggih apa pun struktur dan arsitektur yang diterapkan dalam bangunan kehutanan Indonesia, jika fondasinya tidak kita buat dengan kokoh terlebih dahulu, maka bangunan kehutanan Indonesia tetap akan rontok.
Salah satu contoh adalah adanya pertanyaan bagaimana keadaan jutaan hektar hutan-hutan tanaman yang sudah kita bangun sejak tahun 1970-an sampai saat ini? Bukan berarti hutannya tidak terbangun, melainkan setelah hutan terbangun, ternyata pemerintah sebagai pemilik tidak mampu menjaga dan merawatnya, dan masyarakat hampir-hampir tidak peduli terhadap hutan tersebut karena merasa itu bukan “miliknya”.
Jadi, salah satu prakondisi yang harus kita ciptakan adalah bagaimana tata ruang dioptimalkan sekaligus membangun “rasa memiliki” terhadap hutan tersebut. Hariadi Kartodihardjo dan kawan-kawan dalam makalahnya berjudul Masalah Fondasi Pembangunan Kehutanan Indonesia, 2004, menjelaskan, bangunan rumah kehutanan di Indonesia belumlah ditopang oleh fondasi yang kuat.
Oleh karena itu, membicarakan pengendalian kerusakan bangunan di atas fondasi hanyalah melenakan publik yang seolah-olah memberikan solusi, tetapi sebenarnya hanya memoles dan memperbarui warna dinding, yang sewaktu-waktu retak dan rontok akibat tiadanya topangan yang kokoh. “Rasa memiliki” terkait dengan kepastian atas hak dan kejelasan atas kewajiban.
Oleh karena itu, patut dipertanyakan, betulkah izin pemanfaatan hasil hutan hayu (IUPHHK) yang selama ini diberikan kepada para pengusaha sudah cukup mendorong “rasa memiliki”? Hariadi menyatakan, hak bukanlah satu jenis, melainkan beberapa jenis (bundle of rights). Setidaknya hak terhadap pengelolaan sumber daya alam terdiri dari hak memanfaatkan, hak menentukan bentuk manajemen, hak mengundang pihak lain untuk ikut memanfaatkan, dan hak mengubah fungsi.
“Rasa memiliki” bisa dibentuk melalui bentuk hubungan/kontrak antarpihak maupun melalui penetapan status kepemilikan. Di Finlandia status kepemilikan lahan hutan sangat berbeda dengan di Indonesia. Di Finlandia, 61 persen lahan hutan dimiliki oleh privat (keluarga dan atau beberapa keluarga), 9 persen dimiliki perusahaan, hanya 25 persen dimiliki negara, dan 5 persen lainnya oleh lain-lain.
Di sana pemiliklah yang bertanggung jawab terhadap penjagaan, pemeliharaan, dan penanaman kembali hutannya, sedangkan si pemilik berhak memperoleh atas nilai tegakannya (stumpage value), dan Pemerintah Finlandia juga memberikan subsidi untuk penanaman, infrastruktur, pengembangan teknologi, dan lain-lain.
BERBEDA dengan di Indonesia, hampir semua lahan hutan di Indonesia masih dimiliki pemerintah. Sebagai pemilik, seharusnya Pemerintah Indonesia bertanggung jawab terhadap keberadaan hutannya. Tetapi di Indonesia, pemerintah sebagai pemilik lahan hutan, dalam hubungannya dengan pemberian izin pemanfaatan hasil hutan kepada perusahaan (bisa disetarakan dengan kontraktor), melepaskan kewajibannya untuk merehabilitasi hutannya di lahan hutan miliknya kepada pemegang izin pemanfaatan.
Persoalan mendasar lainnya dalam kaitannya dengan pengelolaan hutan di Indonesia adalah pemerintah terlalu banyak turut campur dalam urusan-urusan yang seharusnya cukup menjadi domain pelaku usaha. Belum lagi terlalu banyak perizinan yang harus dipenuhi oleh pelaku usaha. Ditambah lagi dengan adanya beberapa kelemahan dari aturan itu sendiri, antara lain tidak konsisten, tidak relevan, tidak sesuai, tumpang tindih, sehingga mendorong ekonomi biaya tinggi.
Namun, monitoring dan penguasaan masalah di lapangan sangat lemah. Ini diindikasikan dengan lebih banyak kaum birokrat duduk di kantor dan di kota daripada ada di lapangan. Keadaan ini terbalik dengan di Finlandia, di mana birokrat kehutanan yang duduk di pemerintah pusat hanya 30 orang, sedangkan 4.280 orang lainnya ada di daerah-daerah, di lapangan, di lokasi-lokasi penelitian dan di perusahaan negara. Keadaan di Indonesia tersebut diakibatkan oleh kebijakan cara penilaian kinerja unit usaha kehutanan yang tidak didasarkan kepada outcome based regulation.
Persoalan lain yang dihadapi usaha kehutanan Indonesia adalah terlalu banyaknya beban pungutan dan tumpang tindih. Di Finlandia hanya ada dua beban pungutan yang terkait dengan usaha kehutanan. Pertama, stumpage value (nilai tegakan) yang harus diterima oleh si pemilik, dan yang kedua pajak badan/usaha sebesar 29 persen dari laba usaha. Sedangkan di Indonesia beban pungutan yang ditetapkan pemerintah pusat terhadap usaha kehutanan ada sembilan macam dan enam di antaranya sudah diberlakukan. Belum lagi adanya pungutan-pungutan di daerah yang didasarkan kepada otonomi daerah yang berbeda antara satu daerah dan daerah lainnya.
Dalam pengembangan usaha kehutanan di Indonesia ada tiga hal mendasar yang khas kehutanan yang harus dibenahi. Pertama, status kepemilikan yang mempertegas antara hak dan kewajiban. Kedua, fokus kebijakan/regulasi yang harus berorientasi kepada keluaran atau standar kinerja lapangan (outcome based regulation), ketiga penyederhanaan pungutan.
Sementara persoalan-persoalan lainnya yang ada tetapi tidak khas kehutanan antara lain penegakan hukum, jaminan keamanan, infrastruktur, kesukuan dan kedaerahan, dan KKN. Dan semua itu terkait dengan moral dan kualitas sumber daya manusia kita.
Nana Suparna Ketua Umum Sarjana Persatuan Kehutanan Indonesia

Hutan Finlandia
Lestari di Tengah Semaraknya Industri
Pengantar Redaksi
KEMENTERIAN Luar Negeri Finlandia awal September 2004 mengundang empat wartawan dari negara berkembang untuk melihat pengelolaan industri kehutanan, perekonomian, dan politik negara itu. Wartawan Kompas Dedi Muhtadi yang ikut diundang menuliskan kesan-kesannya dalam lembar Fokus, masing-masing di halaman 37 sampai 44, ditambah tulisan tentang hutan Indonesia.
***
KABUT pagi masih menyelimuti Helsinki, ibu kota Finlandia, ketika Finn-Air mendarat suatu hari di awal September lalu. Di akhir musim panas itu “negeri banyak warna” ini hanya memperlihatkan dua warna, yakni hijaunya hutan dan birunya laut. Negara Nordik berpenduduk 5,2 juta orang ini sebagian besar (76 persen) daratannya memang ditutupi hutan. Namun, hutan di negara ini terjaga dengan lestari walaupun harus menopang industri kehutanan yang menghasilkan ekspor (2002) senilai 12 miliar euro. Industri hutan ini menghasilkan produk kertas (terutama cetak tulis) ekspor terbesar, atau memasok 20 persen kebutuhan dunia.
DENGAN luas hutan 23 juta hektar, Finlandia merupakan negara berhutan terluas di Eropa. Kalau melihat jenis tegakan hutan yang sebagian besar pohon pinus, diperkirakan hutan pinus Finlandia terluas di dunia. Luas hutan itu tidak termasuk 3 juta hektar areal hutan berpohon jarang, areal rawa-rawa tanpa pohon dan tanah hutan berbatu, sehingga tanah perhutanan mencapai 86 persen dari areal tanah seluruhnya. Di Eropa, kecuali Swedia, Austria, dan Slovenia, hutan hanya 20-40 persen dari areal lahannya. Luas hutan terkecil, sekitar 10 persen, dimiliki Belanda, Denmark, dan Irlandia.
Finlandia terbentang lebih dari 1.100 kilometer dari utara ke selatan. Musim pertumbuhan di selatan negeri ini berlangsung paling lama lima bulan dan di utara hanya sekitar tiga bulan. Itu disebabkan negeri ini memiliki musim dingin yang panjang. Sebagai contoh, kalau kayu pinus di Indonesia lingkaran pohonnya bisa tumbuh 1 cm per tahun, pinus di Finlandia mungkin hanya seperempatnya.
Barisan pohon di perbatasan Finlandia, di utara Lapland, melebar berpuluh kilometer, menjadikan arealnya kaya dengan hutan. Lebih ke utara dari barisan pohon itu terhampar semak belukar dan pepohonan kerdil dengan tinggi kurang dari dua meter.
Beralih ke selatan, barisan pohon terisi dengan pepohonan dengan tinggi rata-rata dua meter. Untuk melindungi barisan pohon tersebut, undang-undang perlindungan hutan dikeluarkan sejak tahun 1922 guna mencegah penggunaan hutan sembarangan dan bergesernya barisan pohon potensial ke selatan.
Profesor Jari Parviainen, ahli pertanian dan perhutanan dari Institut Penelitian Hutan Finlandia, menyebutkan, spesies paling umum dan paling bernilai ekonomis di negara ini adalah pohon pinus Skotlandia (Pinus sylvestris), pohon cemara Norwegia (Pieca abies), pohon perak (Betula pendula), dan pohon berdaun halus (Betula pubescens).
Jenis pohon berjarum lainnya antara lain pohon juniper (beri ungu) dan yew (beri merah), dan pohon meranggas aspen (berdaun ringan), alder abu-abu, alder biasa, rowan (beri merah kecil), pohon berdaun kuning, berdaun lebar, jati, pohon limau berdaun kecil, bird cherry, sycamore (sejenis pohon mapel) dan crab apple (buah sejenis apel kecil, biasanya dijadikan selai).
HUTAN merupakan bagian dari warisan budaya Finlandia. Masyarakat Finlandia telah terbiasa hidup di hutan. Mereka berlindung dari musuh dan mencari ketenangan di dalam hutan. Sebagai warga hutan, pemikiran mereka biasanya lurus-lurus, terbuka apabila sudah kenal akrab, dan ramah.
Ketika Kompas bertamu ke Metsahallitus Natural Heritage, pelayanan di tempat rekreasi sauna, danau, dan treking di hutan ini sangat ramah. Saat Kompas bersama tiga wartawan lainnya treking di hutan, sebanyak enam anggota komunitas itu mengantar kami ke hutan. “Selamat datang, silakan nikmati keindahan alam kami sambil berolahraga,” sapa Rauno Vaisanen, Direktur Matsahallitus Natural Heritage Services, ketika kami (maaf) hanya memakai celana dalam, lari dari sauna ke danau.
Begitu pula ketika kami berempat datang ke seorang petani di selatan Helsinki yang memiliki hutan keluarga seluas 400 hektar. Carilea (54), petani mapan tersebut, menjelaskan semua apa yang ditanyakan tanpa ragu-ragu. Petani ini mengolah 25 hektar lahan pertanian, peternakan sapi, dan hutan pinus sejak 1928. Bersama 11 petani lainnya ia juga memiliki danau seluas 30 hektar yang biasa digunakan untuk segala aktivitas, mulai memancing dan “nge-bor” ikan di musim dingin.
Bapak beranak tiga ini merupakan salah satu dari pemilik hutan Finlandia. Di beberapa areal, hutan-hutan milik keluarga mencapai 80 persen. Hutan menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan warga dan alam Finlandia, tempat untuk berekreasi, tempat tinggal dan pemenuh kebutuhan hidup bagi banyak spesies, sekaligus sumber daya alam ekonomis yang dapat diperbarui terus-menerus bagi perekonomian.
Keluarga Carilea juga merupakan satu dari lima keluarga Finlandia pemilik hutan. Itulah mengapa istilah perhutanan keluarga dipakai di Finlandia, yang berarti perhutanan dikelola oleh masing-masing keluarga di hutan milik mereka. Struktur kepemilikan hutan berdasarkan kepemilikan keluarga nonkomersial mirip dengan struktur sebagian besar negara Eropa Barat.
Kenyataan hutan dimiliki keluarga dari generasi ke generasi menunjukkan bahwa masyarakat Finlandia di daerah pedalaman memiliki pertalian keluarga yang kuat. Namun, karena perubahan struktur di masyarakat Finlandia, kepemilikan hutan dan para pemilik hutan lama-lama mengalami perubahan. Makin banyak pemilik hutan yang hidup di perkotaan dan jumlah pemilik hutan bertambah seiring kepemilikan hutan yang terpecah berkaitan dengan pembagian warisan. “Ketiga anak kami tinggal di Helsinki dan bekerja di bidang teknologi dan industri,” ujarnya.
Hingga tahun ini 70 persen dari pemilik hutan tinggal di areal berpenduduk jarang atau di desa-desa, 10 persen di kota-kota kecil dan 20 persen di kota-kota besar. Sementara itu, jumlah pemilik hutan wanita secara perlahan terus meningkat. Pada perhutanan keluarga di Finlandia berarti tiap-tiap keluarga menjalankan sekaligus pertanian dan perhutanan pada waktu yang sama.
SEMUA hutan keluarga ini menopang industri kehutanan yang memberikan porsi 25 persen dari total ekspor Finlandia senilai 47,1 miliar euro tahun 2002 (1 euro sekitar Rp 10.000). Porsi ini kedua terbesar setelah industri logam dasar/teknik (27 persen) dan elektronik-listrik (28 persen). Produk elektronik terkenal Finlandia adalah telepon genggam Nokia.
Penggunaan hasil hutan untuk industri, seperti kayu-kayu potongan dan kertas, di negeri ini dimulai pada akhir abad ke-19. Seabad yang lalu, produk industri hutan menguasai 80 persen dari total ekspor. Saat ini perhutanan dan industri hutan mencapai 8 persen dari total produk domestik di Finlandia dan, di tahun-tahun terakhir, mencapai 25-30 dari ekspor Finlandia. Lebih dari separuh hasil industri hutan berupa kertas-kertas untuk cetak dan tulis berkualitas tinggi, sementara kayu-kayu gergajian dan papan tercatat 15 persen dari ekspor.
Pangsa pasar terbesar industri hutan Finlandia adalah Uni Eropa, dengan alokasi sekitar 70 persen dari ekspor negeri ini. Sebagian besar ke Jerman, Inggris Raya, Perancis, dan Belanda. Sekitar 9 persen dari industri hutan diekspor ke negara-negara Eropa lainnya, dan 20 persen ke seluruh dunia.
Kelompok industri hutan ini mampu menyerap sekitar 140.000 orang di Finlandia. Dua pertiganya bekerja di industri hutan dan perhutanan. Ini berarti kelompok industri hutan mempekerjakan sekitar 6 persen dari tenaga kerja Finlandia.
Namun, sejak awal tahun 1990-an, jumlah pekerjaan sektor hutan menurun karena otomatisasi dan penggabungan perusahaan industri hutan.
Akan tetapi, peran industri hutan dalam hal ketenagakerjaan menguat dua persen per tahun sepanjang 30 tahun terakhir. Kelompok industri hutan ini sangat berpengaruh di Uni Eropa karena produksinya menguasai 10 persen dari total produksi industri Uni Eropa. *

Hutan Indonesia Digunduli Penebang Liar
JIKA hutan di Finlandia mampu memberikan manfaat sosial ekonomi dan ekologi secara merata, hutan di Indonesia justru sebaliknya. Di republik ini ketiga fungsi hutan itu telah dirusak terutama oleh penebangan liar (illegal logging) yang tidak mampu dikendalikan baik oleh pemerintah maupun masyarakat karena melibatkan banyak pihak.
Menurut catatan Persatuan Sarjana Kehutanan Indonesia (Persaki), kerusakan hutan akibat penebangan liar itu sudah mencapai 3,5 juta hektar per tahun. Terakhir, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menginstruksikan seluruh aparat penegak hukum agar tanpa ragu-ragu bertindak tegas terhadap oknum-oknum yang telah menjadi beking baik terang-terangan maupun tersembunyi tanpa peduli siapa mereka.
Perintah presiden itu dilontarkan di depan para gubernur se- Kalimantan dan sembilan gubernur daerah lainnya, Menteri Kehutanan, Menko Politik Hukum dan Keamanan, Menteri Hukum dan HAM, Mendagri, Kepala Polri, Menteri Perindustrian, Panglima Kodam Tanjung Pura, bupati se-Kalimantan Tengah, DPRD dan masyarakat luas, seusai meninjau langsung penjarahan Taman Nasional Tanjung Puting (TNTP) Kalimantan Tengah, 11 November 2004.
TNTP merupakan salah satu taman nasional yang rusak akibat maraknya penjarahan kayu ramin maupun meranti yang dilakukan para pencuri kayu sejak 10 tahun terakhir ini. “Tokoh pencuri kayu dan penjarah TNTP tersebut disebut-sebut sebagai orang kuat yang sempat menduduki posisi terhormat sebagai anggota legislatif. Namun, ia selalu lolos dari kejaran hukum,” ungkap Kepala Pusat Informasi Departemen Kehutanan Transtoto Handadhari.
Sebelumnya, Gubernur Kaltim Suwarna Abdul Fatah pernah melontarkan gagasan untuk menembak mati para cukong kayu atau penebang liar itu. Namun, gagasan itu tidak ada yang menanggapi dan penebangan liar makin hari makin merajalela.
Saat ini Departemen Kehutanan tengah mendata ulang para cukong kayu dan pelaku illegal logging maupun penyelundup kayu untuk ditindak tegas. Paling tidak sudah ada 50 nama cukong kayu, 19 nama di antaranya sudah dilaporkan ke Jaksa Agung. Belum jelas, apakah pemberantasan penebangan liar ini akan memuaskan rakyat banyak atau tidak.
KETIKA hutan Indonesia digunduli penebang liar, di Finlandia, walaupun secara ekonomi hutannya menopang industri, secara ekologi terjamin karena para pemilik hutan mampu mempertahankan tingkat penebangan lebih rendah dari tingkat pertumbuhan.
“Jika penghutanan kembali tidak dilakukan secara tepat setelah penebangan, maka untuk sementara waktu hutan tersebut tidak dapat digunakan dan biaya penghutanan yang diberikan negara ditarik kembali dari para pemilik hutan berdasarkan hukum,” ungkap Prof Jari Parviainen, ahli pertanian dan perhutanan, Institut Penelitian Hutan Finlandia. Pemerintah memberi bantuan dana untuk para pemilik hutan melalui metode manajemen hutan yang sehat.
Menurut penelitian Prof Heikinheimo, tahun 1915, atau awal abad ke-20 sebanyak 50-75 persen hutan Finlandia dijadikan pertanian bakar ladang.
Sekarang, hasil ekonomis dapat ditingkatkan sampai 50 persen dengan cara penebangan. Hal ini terjadi karena pohon-pohon yang ditebang menghasilkan kayu yang lebih baik dan berkualitas tinggi. Dengan penebangan, lebih banyak cahaya yang masuk ke dalam hutan, yang turut mempercepat perputaran nutrisi dalam tanah dan membuka kesempatan bercampurnya pohon berjarum dan pohon berdaun lebar. Pohon itu ditebang kalau sudah cukup tua (biasanya 60-80 tahun).
Mengapa kelestariannya terjamin, karena pemilik hutan mampu mempertahankan tingkat penebangan di bawah tingkat pertumbuhan. Dalam 40 tahun terakhir, pertumbuhan pohon per tahun 20-30 persen melebihi penebangan. Malah saat ini persediaan pepohonan di hutan Finlandia mencapai 2.000 juta meter kubik, jumlah terbesar sejak Finlandia merdeka tahun 1917.
Sebanyak 95 persen dari hutan-hutan Finlandia (22 juta hektar) disahkan oleh Sistem Sertifikasi Hutan Finlandia, The Finnish Forest Certification System (FFCS). FFCS telah diakui sebagai bagian dari sistem Sertifikasi Hutan Seluruh Eropa, Pan European Forest Certification (PEFC). Di negara-negara utama berhutan di Eropa, para pemilik hutan berareal kecil bergabung.
Pada akhir tahun 2001, hutan-hutan Eropa yang disahkan menurut kriteria PEFC ditemukan tidak hanya di Finlandia, tetapi juga di Norwegia, Jerman, Swedia, Switzerland dan Austria, yang mencapai lebih dari 38 juta hektar. Luas area ini hampir sama dengan luas Jerman.
Pesaing PEFC adalah Dewan Pengurus Hutan (Forest Stewardship Council/FSC), didukung beberapa organisasi lingkungan. Semula FSC dibentuk untuk mencegah penggundulan hutan tropis. Namun belakangan bergerak di Eropa dan Amerika utara untuk menetapkan hutan-hutan industri dan milik negara berskala besar.
PEFC dan FSC, mengacu pada kelestarian atau kesinambungan hutan, dengan target mencapai suatu kondisi di mana kedua sistem saling diakui. Sertifikasi hutan sendiri hanya satu cara mempromosikan kelestarian hutan. Sistem ini tidak dapat menggantikan infrastruktur perhutanan yang diciptakan melalui perundangan, kesepakatan nasional, sistem keuangan perhutanan, dan aktivitas organisasi. (DMU)

Hutan Indonesia Digunduli Penebang Liar
JIKA hutan di Finlandia mampu memberikan manfaat sosial ekonomi dan ekologi secara merata, hutan di Indonesia justru sebaliknya. Di republik ini ketiga fungsi hutan itu telah dirusak terutama oleh penebangan liar (illegal logging) yang tidak mampu dikendalikan baik oleh pemerintah maupun masyarakat karena melibatkan banyak pihak.
Menurut catatan Persatuan Sarjana Kehutanan Indonesia (Persaki), kerusakan hutan akibat penebangan liar itu sudah mencapai 3,5 juta hektar per tahun. Terakhir, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menginstruksikan seluruh aparat penegak hukum agar tanpa ragu-ragu bertindak tegas terhadap oknum-oknum yang telah menjadi beking baik terang-terangan maupun tersembunyi tanpa peduli siapa mereka.
Perintah presiden itu dilontarkan di depan para gubernur se- Kalimantan dan sembilan gubernur daerah lainnya, Menteri Kehutanan, Menko Politik Hukum dan Keamanan, Menteri Hukum dan HAM, Mendagri, Kepala Polri, Menteri Perindustrian, Panglima Kodam Tanjung Pura, bupati se-Kalimantan Tengah, DPRD dan masyarakat luas, seusai meninjau langsung penjarahan Taman Nasional Tanjung Puting (TNTP) Kalimantan Tengah, 11 November 2004.
TNTP merupakan salah satu taman nasional yang rusak akibat maraknya penjarahan kayu ramin maupun meranti yang dilakukan para pencuri kayu sejak 10 tahun terakhir ini. “Tokoh pencuri kayu dan penjarah TNTP tersebut disebut-sebut sebagai orang kuat yang sempat menduduki posisi terhormat sebagai anggota legislatif. Namun, ia selalu lolos dari kejaran hukum,” ungkap Kepala Pusat Informasi Departemen Kehutanan Transtoto Handadhari.
Sebelumnya, Gubernur Kaltim Suwarna Abdul Fatah pernah melontarkan gagasan untuk menembak mati para cukong kayu atau penebang liar itu. Namun, gagasan itu tidak ada yang menanggapi dan penebangan liar makin hari makin merajalela.
Saat ini Departemen Kehutanan tengah mendata ulang para cukong kayu dan pelaku illegal logging maupun penyelundup kayu untuk ditindak tegas. Paling tidak sudah ada 50 nama cukong kayu, 19 nama di antaranya sudah dilaporkan ke Jaksa Agung. Belum jelas, apakah pemberantasan penebangan liar ini akan memuaskan rakyat banyak atau tidak.
KETIKA hutan Indonesia digunduli penebang liar, di Finlandia, walaupun secara ekonomi hutannya menopang industri, secara ekologi terjamin karena para pemilik hutan mampu mempertahankan tingkat penebangan lebih rendah dari tingkat pertumbuhan.
“Jika penghutanan kembali tidak dilakukan secara tepat setelah penebangan, maka untuk sementara waktu hutan tersebut tidak dapat digunakan dan biaya penghutanan yang diberikan negara ditarik kembali dari para pemilik hutan berdasarkan hukum,” ungkap Prof Jari Parviainen, ahli pertanian dan perhutanan, Institut Penelitian Hutan Finlandia. Pemerintah memberi bantuan dana untuk para pemilik hutan melalui metode manajemen hutan yang sehat.
Menurut penelitian Prof Heikinheimo, tahun 1915, atau awal abad ke-20 sebanyak 50-75 persen hutan Finlandia dijadikan pertanian bakar ladang.
Sekarang, hasil ekonomis dapat ditingkatkan sampai 50 persen dengan cara penebangan. Hal ini terjadi karena pohon-pohon yang ditebang menghasilkan kayu yang lebih baik dan berkualitas tinggi. Dengan penebangan, lebih banyak cahaya yang masuk ke dalam hutan, yang turut mempercepat perputaran nutrisi dalam tanah dan membuka kesempatan bercampurnya pohon berjarum dan pohon berdaun lebar. Pohon itu ditebang kalau sudah cukup tua (biasanya 60-80 tahun).
Mengapa kelestariannya terjamin, karena pemilik hutan mampu mempertahankan tingkat penebangan di bawah tingkat pertumbuhan. Dalam 40 tahun terakhir, pertumbuhan pohon per tahun 20-30 persen melebihi penebangan. Malah saat ini persediaan pepohonan di hutan Finlandia mencapai 2.000 juta meter kubik, jumlah terbesar sejak Finlandia merdeka tahun 1917.
Sebanyak 95 persen dari hutan-hutan Finlandia (22 juta hektar) disahkan oleh Sistem Sertifikasi Hutan Finlandia, The Finnish Forest Certification System (FFCS). FFCS telah diakui sebagai bagian dari sistem Sertifikasi Hutan Seluruh Eropa, Pan European Forest Certification (PEFC). Di negara-negara utama berhutan di Eropa, para pemilik hutan berareal kecil bergabung.
Pada akhir tahun 2001, hutan-hutan Eropa yang disahkan menurut kriteria PEFC ditemukan tidak hanya di Finlandia, tetapi juga di Norwegia, Jerman, Swedia, Switzerland dan Austria, yang mencapai lebih dari 38 juta hektar. Luas area ini hampir sama dengan luas Jerman.
Pesaing PEFC adalah Dewan Pengurus Hutan (Forest Stewardship Council/FSC), didukung beberapa organisasi lingkungan. Semula FSC dibentuk untuk mencegah penggundulan hutan tropis. Namun belakangan bergerak di Eropa dan Amerika utara untuk menetapkan hutan-hutan industri dan milik negara berskala besar.
PEFC dan FSC, mengacu pada kelestarian atau kesinambungan hutan, dengan target mencapai suatu kondisi di mana kedua sistem saling diakui. Sertifikasi hutan sendiri hanya satu cara mempromosikan kelestarian hutan. Sistem ini tidak dapat menggantikan infrastruktur perhutanan yang diciptakan melalui perundangan, kesepakatan nasional, sistem keuangan perhutanan, dan aktivitas organisasi. (DMU)
Perhutanan Finlandia Versus Indonesia
DARI segi peradaban kehutanan, Indonesia memiliki kesamaan dengan Finlandia, yakni peladang berpindah untuk keperluan pertanian. Namun, di Finlandia, semua persoalan menyangkut kehutanan dan pertanian dapat diatasi melalui kebijakan yang tepat, sehingga kedua sektor berbasis sumber daya alam itu maju dan berkembang. Di Indonesia, peladangan berpindah masih ada hingga sekarang, pertanian tidak berkembang dengan baik, dan hutan juga makin gundul.
KAWASAN hutan Finlandia luasnya 70 persen dari luas daratan dan porsinya sama dengan Indonesia. Namun, di Indonesia luas hutannya terus berkurang, produksi berkurang, nilai devisa juga terus menyusut. Di Finlandia, luas hutan stabil, tetapi produksi terus meningkat. Hebatnya, biaya produksi bisa turun, sesuatu yang mustahil terjadi di Indonesia.
Mengapa mereka berhasil mengelola hutan secara berkesinambungan. Ada beberapa kunci, antara lain soal kepemilikan. Di sini 62 persen hutan dimiliki kelompok-kelompok keluarga (privat family owner). Perusahaan kehutanan 9 persen, negara 25 persen, yang lainnya 5 persen. Di Indonesia, seluruh kawasan hutan milik negara. Negara menguasai begitu besar, tetapi tidak mampu mengurus, akhirnya keadaan hutan makin rusak.
Catatan Persatuan Sarjana Kehutanan Indonesia (Persaki), kerusakan hutan sudah mencapai 3,5 juta hektar per tahun. Yang namanya milik negara, tidak ada yang bertanggung jawab mengurusnya. Semua pihak “merasa berhak” mengeksploitasinya sehingga hutan hancur. Hutan yang rusak hingga kini diperkirakan sudah mencapai 40 juta hektar!
Undang-Undang Nomor 41 Tahun 99 tentang Kehutanan, mengatur hutan, termasuk hutan adat. Akan tetapi, detailnya belum diatur peraturan pemerintah. Artinya, negara juga tidak mengatur.
“Di kita pemilik hutan adalah negara, tapi sebagai pemilik tidak bertanggung jawab merehabilitasi atau menanam kembali. Misalnya hak pengusahaan hutan (HPH), statusnya milik negara dan pengusaha memiliki hak memanfaatkan. Di Finlandia, pemilik bertanggung jawab terhadap penanaman,” papar Ketua Umum Persaki Nana Suparna.
Di Finlandia, hutan milik masyarakat, kayunya dijual ke perusahaan dan masyarakat bertanggung jawab untuk menanam kembali. Di Indonesia hutan milik negara dikerjakan oleh orang lain, lalu pemerintah mendapatkan nilai. Nilai itu dipakai untuk merehabilitasi hutannya. Jadi, penanggung jawab mengenai rehabilitasi, penanaman, dan pemeliharaan adalah pemilik. Di Indonesia HPH memanfaatkan, membayar pajak, dana reboisasi, dan iuran hasil hutan, tetapi HPH juga bertanggung jawab terhadap pemeliharaannya.
Kalau rumah sewa rusak, apakah yang memperbaiki itu pemilik atau penyewa? Sudah lazim tanggung jawab itu si pemilik. Mana mungkin bukan pemilik merasa bertanggung jawab. Namun, dalam konteks hutan, pemerintah menerima uangnya tetapi tidak mau bertanggung jawab menanam kembali. Di Finlandia, yang menerima uang bertanggung jawab terhadap pelestarian hutan. Di sini masyarakat yang menerima dari hasil hutan bertanggung jawab penuh terhadap pemeliharaan hutannya.
Di Indonesia, HPH menyetor segala macam pungutan kepada pemerintah, tetapi uang yang disetor itu tidak digunakan untuk merehabilitasi hutan, tetapi dipakai macam-macam. Misalnya dipakai industri pesawat terbang, lalu hutannya terbengkalai.
Jadi, kondisi hutan di Indonesia terlalu berat dan secara ekologis juga tidak merasa bertanggung jawab. “Tidak realistis, hutan bukan hutan saya, mengapa harus repot-repot mengeluarkan biaya untuk membangun hutan kembali. Artinya, bukan pemilik, tetapi harus bertanggung jawab melestarikan hutan. Apa pemilik HPH harus ’ditekan’ sebagai tidak nasionalis? Di Finlandia realistis, sebagai pemilik dia harus bertanggung jawab terhadap kesinambungan hutan,” kata Nana menambahkan.
SEBAGAI pemilik hutan, dia menerima sesuatu. Selain untuk kebutuhan sehari-hari, penerimaan itu digunakan kembali untuk membangun dan memelihara hutan selanjutnya. Di Indonesia, sebagai pengelola dan bukan pemilik hutan diwajibkan membayar dana reboisasi (DR) 16 dollar AS per kubik, provisi sumber daya hutan (PSDH) Rp 60.000, PBB per kubiknya sekitar Rp 5.000, belum pajak perusahaan. Selain pungutan pusat pengelola hutan juga dibebani pungutan-pungutan daerah kurang lebih Rp 300.000, di luar pajak keuntungan. Kalau sekarang harga kayu Rp 700.000-Rp 800.000, artinya minimal 40 persennya pungutan.
Kalau di Finlandia, pajaknya hanya satu, yakni pajak penghasilan 29 persen. Karena sistem pajaknya satu kali, semua data transparan, baik di Departemen Kehutanan, Asosiasi Kehutanan atau Industri kehutanan, datanya sama. Data kehutanan 100 tahun lalu ada dan di tiap instansi sama semua. Karena itu, return berkembang sehingga efisiensi bisa diterapkan.
Di Indonesia, data-data tidak sama antarsatu departemen dengan departemen lain sehingga ketika menerapkan satu kebijakan biasanya selalu tidak tepat. Contohnya soal rencana kerja tahunan (RKT). Data produksi ditekan makin kecil, tetapi hutan justru makin rusak. Kegiatan riset juga tidak bisa berkembang karena datanya tidak sama.
Tidak adanya data yang sama berimplikasi sangat luas. Misalnya, luas HPH, dalam lima tahun terakhir, lebih dari separuh berkurang, tetapi tingkat kerusakan hutan makin meningkat dari 1,6 juta hingga 3,5 juta per tahun. Data produksi makin kecil. Kalau data RKT dari HPH ditentukan hanya 6,8 juta meter kubik per tahun, berdasarkan angka ini tidak mungkin ada kerusakan hutan.
Kenyataannya hutan makin rusak. Hutan produksi bisa menghasilkan 50 juta meter kubik. Dengan 0,7 meter kubik per hektar per tahun, berarti 35 juta meter kubik, hutan tidak akan rusak. RKT sekarang 6,8 juta meter kubik mengapa hutan makin rusak? Sebab di Indonesia tidak ada data yang transparan. Mengapa?
“Kalau data transparan tidak akan bisa manipulasi. Kalau saya melaporkan 1.000, saya bayar x 300.000. Laporkan saja 500 kubik, jadi bayarnya murah, kemudian petugasnya disogok saja agar melaporkan setengahnya dari yang ditebang. Mengapa demikian, karena setiap kubik yang ditebang di sini harus bayar,” ungkap seorang praktisi kehutanan.
Kalau di Finlandia tidak ada pungutan macam-macam. Begitu kayu keluar dari hutan, itu sudah bebas pungutan. Jadi kondisi ini sangat kondusif untuk berusaha. Kalau di Indonesia, setiap kayu keluar dari hutan dicegat sana-sini dan harus bayar macam-macam. Kayu harus ada dokumennya sehingga kelengkapan administratif ini yang menjadi tempat korupsi atau kolusi antara petugas dan pengusaha hutan. Jadi perjalanan kayu makin panjang, dokumennya makin banyak.
Otonomi daerah yang bergulir sejak empat tahun lalu juga ikut memperparah kerusakan hutan. Sekarang Anda kerja di lokasi ini, begitu sudah tiba di lokasi ada masyarakat mengklaim, ini punya saya, bayar dulu ke saya. Sekarang pengusaha hutan menghadapi dua pemilik, yakni pemerintah dan masyarakat, ke masyarakat juga setor ke pemerintah juga setor. Pemerintah pun ada pemerintah pusat dan daerah. Lucunya, si pengelola ini, walaupun sudah bayar macam-macam, harus membangun kembali hutannya.
Padahal, pengelola sudah membayar dana reboisasi, yaitu dana jaminan reboisasi. Artinya, kalau pengusaha tidak mampu melakukan rehabilitasi, maka uang itu dipakai untuk merehabilitasi hutannya. “Dulunya begitu, dan itu yang benar. Setelah itu dana diganti dengan dana reboisasi, uang diambil oleh pemerintah, tetapi tidak bertanggung jawab terhadap pembangunan hutan,” ungkap sejumlah pengusaha hutan.
PERSAKI melihat kalau landasan hukumnya dalam pembangunan kehutanan sudah tidak benar, maka kelanjutannya juga tidak akan berhasil karena fondasinya tidak kokoh. Kalau pengusaha diharuskan membangun hutan, dia membangun dengan ala kadarnya dan tidak dilakukan dengan sungguh- sungguh sebab itu bukan miliknya. Pembangunan kehutanan sifatnya jangka panjang, sementara kepastian hukum perizinan tidak jelas.
Secara logika, pengelola hutan akan berpikir, mengapa penghutanan kembali harus dikerjakan benar-benar, hutannya bukan milik saya. Kalau ditanam benar-benar lalu setelah 35 tahun hutan itu jatuh ke orang lain, maka yang menanam benar itu akan merugi. Memang benar, selama masa konsesi, pengelola itu mendapat keuntungan dari hasil tebangan. Namun sistem itu tidak memiliki insentif untuk bekerja dan membangun hutan secara benar.
Di Finlandia, karena kepemilikannya jelas kalau saya tidak tanam sekarang, tahun depan tidak dapat uang. “Pemerintah baru diharapkan melakukan perbaikan-perbaikan bidang hukum yang sangat fundamental ini,” kata Ketua Umum Persaki berharap.
Kekeliruan kebijakan itu berdampak sangat luas, mulai dari kerusakan hutan, penebangan liar atau perdagangan kayu gelap (illegal logging-illegal trading). Sebagai contoh di Jawa, kebutuhan kayu berdasarkan keperluan pembangunan rumah bagi penduduk adalah 25 juta meter kubik kayu. Sementara produksi kayu, sebagian besar jenis jati, tidak sampai 2 juta meter kubik per tahun.
Pertanyaannya, siapa yang menjual kayu untuk kebutuhan penduduk Jawa itu? Pasalnya, pengusaha HPH tidak akan mau menjual kayu dengan harga yang sangat murah (di bawah Rp 1,5 juta per kubik) itu. HPH lebih baik menjualnya ke industri plywood untuk ekspor. Jadi, yang memasok kayu ke Pulau Jawa hampir semuanya dari illegal logging.
Berapa pemerintah kehilangan pendapatan? Kalau 50 juta kubik (termasuk yang diselundupkan ke luar negeri) x Rp 300.000, berarti Rp 15 triliun per tahun pemerintah kehilangan pendapatan. Sementara nilai kayunya sendiri, kalau harganya Rp 1 juta saja, berarti kali 50 juta sama dengan Rp 50 triliun.
Ibarat membuat rumah, kalau fondasinya rapuh, mau dibikin apa saja tetap saja akan ambruk. Di Finlandia, fondasi aturan dan sistemnya sudah bagus, jadi mau diarahkan ke industri apa pun sangat kondusif. Ditambah kepastian hukum jelas, aturan mainnya tegas, hal itu memungkinkan industri kehutanan tumbuh dan berkembang. (Dedi Muhtadi)

Induktansi Meter

Filed under: Uncategorized — awalbarri @ 7:26 am

Induktansi meter berfungsi sebagai alat ukur nilai induktansi suatu induktor. Bagi penggemar elektronika, laboratorium kecil yang berisi induktansi meter tentu akan lebih semarak. Dengan alat ukur ini harga induktor (biasanya dalam skala mili atau mikro Henry) tidak perlu dilihat dari tabel lagi.
Prinsip Pengukuran
Otak dari sistem alat ukur ini adalah osilator. Untuk menentukan nilai induktansi, suatu kapasitor paralel ditambahkan sehingga menghasilkan frekuensi osilasi pada frekuensi tertentu. Frekuensi yang dihasilkan diubah ke bentuk tegangan oleh Frequency to Voltage Converter (F to V) dengan low pass filter (LPF) yang mempunyai slope 12 dB per oktaf sehingga dihasilkan tegangan (U) yang bersifat berbanding terbalik dengan kuadrat frekuensi (f).
Tegang U berbanding lurus dengan induktansi L sehingga keduanya berbanding terbalik dengan kuadrat f. Jika U dapat dideteksi oleh alat ukur berarti L dapat dibaca.
Osilator dibentuk oleh T2 dan T3. Frekuensi osilasi ditentukan oleh C1 dan L yang diukur. Arus osilator disuplai dari transistor T1. Diode-diode D1 dan D2 menjamin agar sumber arus dapat bekerja.
Output osilator yang berupa gelombang sinusoidal diumpankan pada buffer FET T4 dan konfigurasi emiter bersama T5. Transistor-transistor ini menjaga agar rugi-rugi tidak terjadi. Output sinusoidal buffer diubah menjadi gelombang persegi oleh inverter yang dibentuk oleh T6. Ini dimaksudkan agar frekuensinya dapat dibagi secara digital.
Sebenarnya T6 adalah penguat kolektor bersama biasa, tetapi karena penguatan tegangan yang besar, gelombang input terpotong menjadi segiempat (efek clipping).
Karena penunjukan alat ukur terbatas, jangkauan frekuensi yang lebar ini tidak dapat diikuti oleh alat ukur. Untuk itu gelombang segiempat perlu diturunkan frekuensinya. Rangkaian terintegrasi IC1, IC2 dan IC3 adalah komponen utamanya.
IC1 dan IC2 adalah CMOS 4017 Decade Counter / Decoder. Kaki-kaki sampai dengan 11 kecuali 8 (ground) adalah output decoder, tetapi semuanya tidak dipakai / dibiarkan saja (no-connection). Didapat untuk pembagi 10 maupun 100. Perluasan range dilaksanakan oleh CMOS 4013 Dual Data Flip Flop yang berupa pembagi empat dan resistor-resistor R8 dan R9. Resistor dapat mengurangi output menjadi sepersepuluhnya. Ini semua menyebabkan alat ukur berskala maksimum 1 l H pada batas ukur terkecil dan 400 mH pada yang terbesar.
Konversi frekuensi ke tegangan dengan low pass filter slope 12 dB/oktaf diwujudkan oleh integrator T8 dan double integrator T9 dan T10 yang berupa struktur Darlington dengan kapasitor feedback pada kolektor base, yang berpenguatan tinggi sehingga mampu menjangkau frekuensi yang lebar. C11 merupakan isolator kedua rangkaian integrator di atas.
Harga arus rata-rata diperoleh dari diode-diode yang full wave rechtifier dan low pass filter R dan C, yang dideteksi oleh M. Ini adalah Voltage to Current Converter (V to C). Bila mA-meter 50 l A sulit diperoleh, dapat diganti dengan 100 l A namun harus diperkecil.
Diode perlu ditambahkan paralel dengan alat ukur, berguna untuk melindunginya dari arus berlebih. Diode akan bekerja bila arus terlalu besar. Arus tidak melalui alat ukur tetapi melewati diode, mA-meter jadi aman.

Rangkaian Lengkap
Rangkaian lengkap tertera pada gambar. Komponen yang terletak di dalam garis terputus-putus terletak pada papan rangkaian tercetak (PCB), sedangkan yang tidak terletak didalamnya adalah diluar PCB.
Kalibrasi
Setelah semua pemasangan selesai, berilah skala 0-1, 0-10, 0-100 pada amperemeter. Solderlah C1 pada terminal ukur, jangan pada PCB. Ini menghindari induktansi bocoran liar. Kalibrasi dilakukan dengan induktor referensi yang akurat. Misalnya 1 mH 2…5%. Hidupkan induktansi meter. Pilih batas ukur 1 mH. Potensiometer P1 diatur agar jarum menunjuk simpangan maksimum. Cukup satu kali saja kalibrasi dilakukan. Skala pada batas ukur lain akan tepat dengan sendirinya, karena meternya adalah mA-meter linear.

Aplikasi Sistem Digital
Sistem digital adalah cabang amat penting dalam elektronik. Kegunaannya merangkumi pelbagai
bidang seperti:
• Pengiraan (Computing)
Dua mesin pengiraan utama adalah komputer digital dan kalkulator. Secara ringkasnya,
komputer menerima data dan arahan (instructions) dalam bentuk nombor. Untuk
memudahkan pertukaran nombor kepada isyarat yang difahami oleh litar elektronik,
maka sistem nombor asas dua digunakan.
• Komunikasi
Litar elektronik dalam mesin faksimile, telefon mudah alih, sistem radar dan antena,
serta penggunaan satelit di angkasa lepas adalah beberapa contoh penggunaan sistem
digital dalam bidang komunikasi.
• Instrumentasi
Kesemua jenis alat pengukuran dan pengawasan digital adalah di bawah bidang ini.
Sebagai contoh, oskiloskop digital, penganalisa spektrum, dan pengukur voltan digital.
• Kawalan Automasi
Kawalan ke atas peluru berpandu ‘pintar’, mesin dan robot dalam pembuatan sesuatu
produk, dan lif, kesemuanya memerlukan sistem digital.
Rangkaian Elektronika
Sistem Elektronika
1. Merupakan bagian darisistem elektronika, bagian-bagiannya terdiri
atas beberapa komponen
pasif dan aktif.
2. Outputnya membentukfungsi pemrosesan sinyal.
3. Input dan outputnyaberupa sinyal listrik.
1. Bagian-bagiannya
terdiri atas beberapa
rangkaian dankomponen elektronika
2. Outputnya merupakanfungsi pengalihantenaga.
3. Input dan outputnyaberupa suatutenaga/energi.
1 ohm s.d. 9 ohm • Pemutar puluhan: R=10 s.d. 90 ohm• Pemutar ratusan: R=100 s.d. 900 ohm
• Pemutar ribuan: R=1000 s.d. 9000 ohm
• Pemutar puluhan ribu: R=10000 s.d. 90000 ohmKelima pemutar tersebut dihubungkan
secara seri. Dengan 5 pemutar tersebutresistor mampu menyediakan nilai resistansi
1 s.d. 99999 ohm. Contoh: jika ke lima tombol menunjuk angka 2, makanilairesistansinya adalah 22222 ohm.

Resistor Variabel:

Rheostat: resistor variabel yang berfungsi untuk membatasiarus, dipasang seri dengan sumber tegangan dan bebanPotensiometer: resistor variabel yang berfungsi untuk membagi
tegangan, ujung-ujungnya dipasang paralel dengan sumber tegangan

Jangka Sorong

Filed under: Uncategorized — awalbarri @ 7:25 am

Jangka Sorong
1. Jangka sorong merupakan suatu alat pengukuran yang cepat dan relatif teliti untuk mengukur diameter dalam, luar dan dalam suatu tabung, yang memiliki bentuk seperti gambar 1 di bawah ini.

Gambar 1. Jangka Sorong
3. Mikrometer Sekrup
Mikrometer Sekrup dipergunakan untuk mengukur panjang benda yang memiliki ukuran maksimum 2,50 cm, dan bentuk mikrometer sekrup ditunjukkan pada gambar 2. Alat ukur ini mempunyai batang pengukur yang terdiri atas skala dalam milimeter, dan juga sekrup berskala satu putaran sekrup besarnya sama dengan 0.5 mm dan 0.5 mm pada skala utama dibagi menjadi 100 skala kecil yang terdapat pada sekrup.

Gambar 2. Mikrometer Sekrup

DENGAN TAMPILAN LED 7 SEGMENT

Filed under: Uncategorized — awalbarri @ 7:24 am

Ada beberapa pertanyaan dan permintaan yang ditujukan kepada ElectronicLab agar membahas rangkaian counter yang akan digunakan untuk berbagai keperluan. Mulai dari aplikasi sederhana penghitung botol di ban berjalan, display nomer antrian di sebuah praktek dokter, display timer untuk lomba renang, sampai yang agak rumit untuk menampilkan jumlah rotasi dalam satu menit putaran mesin. Ada juga pertanyaan yang cukup punya alasan, yaitu permintaan konsultasi dari seorang siswa yang ingin membuat penghitung jumlah orang yang keluar masuk sebuah kelas. Lampu kelas akan segera menyala jika ada orang pertama masuk kelas dan lampu mati dengan sendirinya jika orang terakhir sudah keluar. Pada kesempatan ini, ElectronicLab akan membahas rangkaian counter up/down tersebut secara umum. Pembaca sekalian tentu dapat memodifikasi bagian-bagian tertentu dari rangkaian ini untuk disesuaikan dengan aplikasi yang sedang anda buat.
Komponen-komponen penting pada rangkaian yang akan dibuat adalah 74LS192, lalu ada driver display IC 74LS47 (BCD to 7 segment driver) dan indikator display LED 7 segment common anode. Sebenarnya ada pencacah lain, seperti 4 bit binary counter yang bisa mencacah sampai 16, tetapi di sini yang digunakan adalah pencacah 10 (decade counter) karena yang hendak dibuat adalah alat pencacah bilangan desimal.

Komponen utama IC 74LS192 adalah sebuah up/down decade counter, yaitu sebuah komponen yang dapat melakukan pencacahan sampai 10 (0 sampai 9) naik dan turun. Komponen 16 pin ini cukup banyak dapat dijumpai di toko komponen elektronika. 74LS192 dibangun dengan beberapa flip-flop JK dan gerbang-gerbang logik. Transisi logik dari 0 ke 1 (Low to High) pada pin UP (pin 5), menyebabkan keluaran BCD (binary code decimal) QA,QB,QC dan QD menaik 1 digit. Demikian juga jika ada transisi logik 0 ke 1 pada pin DN (pin 4), menyebabkan keluaran BCD turun 1 digit. Ada baiknya jika dijelaskan sedikit tentang aturan dari BCD seperti yang ada pada tabel disebelah ini. Pada tabel ini ditunjukkan kode biner 4 bit QD .. QA me-representasikan kode desimal dari 0 hingga 9.

Agar dapat dimengerti oleh orang yang melihatnya, kode biner ini diubah untuk men-drive LED 7 segment dengan menggunakan komponen IC 74LS47. Dengan demikian, rangkaian ini dapat menampilkan angka desimal yang sesuai. Pada rangkaian ini dipakai LED 7 segment Common Anoda, dimana semua anoda dari masing-masing LED segment-nya terhubung menjadi satu dan mendapat suplai Vcc. Untuk menyalakan satu segmentnya, pin LED 7 segment yang bersangkutan harus di-sink (short) ke ground melalui sebuah resistor. Resistor yang digunakan adalah 100 Ohm dan ini sudah cukup terang untuk menyalakan segment LED ini. Untuk lebih jelas, diagram LED 7 segment itu ditunjukkan pada kedua gambar di atas.
IC 74LS192 dilengkapi juga dengan pin keluaran CO (Carry Out) dan BO (Borrow Out) yang masing-masing adalah normally high dan bekerja secara terpisah. Transisi keluaran desimal dari 9 ke 0 (counting up) men-trigger pin CO mengeluarkan pulsa 0 ke 1 (Low to High). Sebaliknya transisi desimal dari 0 ke 9 (counting down), men-trigger pin BO mengeluarkan pulsa 0 ke 1. Dengan demikian kedua keluaran ini dapat dipakai sebagai trigger clock untuk tingkat pencacahan berikutnya. Seperti contoh pada rangkaian-1 di bawah ini, 2 buah IC 74LS192 di-cascade untuk membuat pencacah nilai satuan dan puluhan. Pembaca dengan mudah tentu dapat melanjutkannya jika perlu membuat pencacah tingkat berikutnya untuk nilai ratusan, ribuan dan seterusnya.

rangkaian-1 : pencacah naik dan turun desimal puluhan
Perlu diingat, rangkaian pencacah ini akan bekerja jika pin CLR = 0 (low). Untuk itu port input RESET harus di ground atau diberi logik 0 dalam keadaan normal. Reset (tampilan desimal menunjukkan angka 0) berlaku jika pada pin CLR (pin 14) ada transisi logik dari 0 ke 1. Demikian juga dengan pin UP dan pin DN, akan bekerja (counter naik/turun) hanya jika ada transisi dari 0 ke 1 pada pin ini. Pembaca perlu menambahkan rangkaian saklar (tombol) untuk men-trigger counter (naik/turun) maupun Reset.

rangkaian-2 : tombol saklar penghasil pulsa clock

Pembaca dapat mencoba rangkaian-2 di atas untuk membuat saklar penghasil pulsa clock masing-masing bagi Count Up, Count Down ataupun RESET pada rangkaian-1. Di sini digunakan IC 74LS14 yang tidak lain adalah inverter schmitt trigger yang banyak digunakan untuk menghasilkan pulsa yang bebas bouncing. Dengan tambahan resistor pull up dan kapasitor keramik, dapat dihasilkan pulsa clock yang bebas noise. Ini berguna untuk mencegah counter naik atau turun 2, 3 digit atau lebih, padahal anda hanya menekan tombol saklar ini satu kali saja. Prinsip yang sama tentu bisa saja dilakukan dengan mengganti tombol-tombol ini dengan sensor cahaya, misalnya dengan menggunakan sensor photo-transistor.
Mudah-mudahan penjelasaan ini cukup membantu siswa di atas dengan idenya yang ingin membuat lampu kelasnya menyala jika ada orang yang masuk dan padam otomatis jika semua orang sudah keluar. Rangkaiannya mesti diperiksa dengan teliti jika sekiranya lampu kelasnya itu menyala dan padam sendiri, padahal tidak ada orang yang melintas sensor photo-transistor. Apalagi waktu itu adalah malam jum’at kliwon :)

Pulse Generator
Pembangkit detak atau Pulse Generator pada prinsipnya hanyalah sebuah pembangkit detak (oscilator), dengan tambahan pengatur lebar pulsa dan pengatur frekuensi. Untuk membangun sebuah pembangkit detak (oscilator) tidak sulit. Satu IC gerbang ditambah kapasitor dan resistor jadilah oscilator.
Ide dari pulse generator adalah satu pembangkit detakfrekuensi tinggi, pembagi frekuensi dan Pengatur lebar detak. Frekuensi detak 100Khz dibagi 10 untuk mendapatkan keluaran alternatif dan dapat dibagi menurut keperluan. Keluaran yang terpakai di masukan pada blok pelambat (delay) dan keluaran nya akan menjadi masukan bagi rangkaian pengatur lebar detak (Pulse Width Generator), untuk mengatur-atur bentuk gelombang agar didapat frekuensi dan bentuk gelombang yang diperlukan .
Rangkaian dapat dibangun menggunakan Flip-Flop 74HC74 sebagai pembangkit detak (oscilator), decade counter 4017 sebagai pembagi, dan tambahan gerbang NAND atau gerbang OR dapat digunakan untuk pelambat (delay) dan pengatur lebar detak (pulse width generator).
Bangun dan uji rangkaian blok per blok. Awalnya bangun rangkaian pembangkit detak dengan Flip-Flop 74HC74. Setelah jalan, bangunlah rangkain pembagi 4017. Lanjutkan dengan pelambat dan pengatur lebar detak.
BY ASWAN H

Penetapan Jumlah Asam Lemak Bebas dan Triasilgliserol Permukaan Kulit pada Akne Vulgaris

Filed under: Uncategorized — awalbarri @ 7:03 am

ABSTRAK

Akne vulgaris merupakan peradangan unit pilosebaseus. Etiologi maupun pato-

genesisnya belum diketahui secara menyeluruh, akan tetapi banyak faktor mempengaruhi

timbulnya penyakit ini. Terdapat 4 faktor utama yang saling berkaitan dalam pato-

genesis akne, yaitu : penyumbatan saluran pilosebaseus, peningkatan produksi sebum,

perubahan susunan lipid permukaan kulit dan kolonisasi bakteri dalam folikel sebaseus.

Asam lemak bebas diduga memegang peranan penting pada patogenesisnya. Kurang

lebih 95% asam lemak bebas permukaan kulit merupakan basil hidrolisis triasilgliserol

oleh lipase yang diproduksi mikroorganisme, khususnya Corynebacterium acnes.

Akhir-akhir ini dikembangkan pengobatan akne dengan antibiotika topikal.

Untuk melihat efek pengobatan klindamisin fosfat topikal terhadap susunan lipid

permukaan kulit pasien akne dilakukan pengukuran asam lemak bebas dan triasilgliserol

permukaan kulit sebelum dan sesudah pengobatan.

Sampel lipid diambil dari dahi pasien akne dengan kertas serap. Lipid diekstraksi

dengan eter. Asam lemak bebas dalam ekstrak diukur secara spektrofotometri dan jumlah

triasilgliserol ditetapkan dengan menggunakan kit dan Merck (MERCK 14341). Telah

diperiksa 40 orang pasien akne inflamasi.

Penelitian ini menunjukkan bahwa pengobatan klindamisin fosfat 1% topikal selama

8 minggu menyebabkan penurunan bermakna jumlah asam lemak bebas permukaan

kulit, yang umumnya disertai dengan perbaikaq klinis. Jumlah triasil gliserol tidak me-

nunjukkan perubahan yang bermakna.

PENDAHULUAN

Akne vulgaris merupakan peradangan unit pilosebaseus, di-

tandai oleh komedo, papul, pustul, nodus dan kista yang ter-

utama didapatkan di daerah kulit yang kaya akan kelenjar

sebasea seperti muka, leher, dada dan punggung.’ Kelainan ini

sering ditemukan pada masa remaja.’ Walaupun jarang mem-

bahayakan kehidupan, efek kosmetiknya sering menimbulkan

masalah psikologis, bahkan pada kasus yang ekstrim menyebab-

kan keinginan untuk bunuh diri.

2

Etiologi maupun ,patogenesis akne belum seluruhnya di-

ketahui, tetapi banyak faktor diduga mempengaruhi timbulnya

kelainn ini, di antaranya ialah faktor hormonal, diit, iklim,

stress emosional, predisposisi genetik dan kosmetik.

1

Terdapat

empat faktor utama yang saling berkaitan dalam patogenesis

akne, yaitu : penyumbatan saluran pilosebaseus, peningkatan

produksi sebum, perubahan biokimia- susunan lipid permukaan

kulit dan kolonisasi bakteri dalam folikel sebaseus.

1

Asam lemak bebas diduga memegang peranan penting pada

patogenesis akne. Beberapa asam lemak bebas tidak hanya

komedogenik, tetapi dapat juga menimbulkan iritasi pada kulit.’

Strauss dan Pochi (1965) memperlihatkan bahwa suntikan intra-

kutan asam lemak bebas pada manusia dapat merangsang

reaksi peradangan hebat serupa akne.

3

Kurang lebih 95% asam

lemak bebas permukaan kulit merupakan basil hidrolisis triasil-

gliserol oleh lipase yang dihasilkan mikroorganisme, khususnya

Corynebacterium acnes.

4

Pengobatan akne dengan antibiotik tertentu secara sistemik

memberi hasil yang cukup baik. Antibiotik sistemik yang secara

 

Cermin Dunia Kedokteran No. 63, 1990 45

klinis efektif untuk akne temyata mengurangi jumlah asam

lemak bebas permukaan kulit.

5 6 7

Akhir-akhir ini dikembangkan

pengobatan akne dengan antibiotik topikal. Beberapa antibiotik

yang telah digunakan secara topikal untuk pengobatan akne

ialah tetrasiklin, eritromisin dan klindamisin.

5

Untuk melihat efek pengobatan klindamisin fosfat 1% topikal,

pada penelitian ini dilakukan penetapan jumlah asam lemak

bebas dan triasilgliserol permukaan kulit sebelum

.

dan sesudah

pengobatan, serta penilaian klinis pasien akne.

BAHAN DAN CARA

Subyek penelitian diambil secara acak dari pasien akne yang

mengunjungi Poliklinik Bagian Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin

FKUI/RSCM yang memenuhi kriteria tertentu. Penelitian di-

lakukan secara buta ganda. Pasien dibagi dalam kelompok studi

dan kelompok kelola. Pada kelompok studi diberikan peng-

obatan topikal larutan klindamisin fosfat 1% dalam vehikulum

yang merupakan campuran isopropil alkohol, propilen glikol dan

akuades, sedangkan pada kelompok kelola diberikan vehikulum

saja. Obat dioleskan pada seluruh kulit muka secara merata

dua kali sehari, pagi dan sore. Pengobatan diberikan selama

8 minggu.

Respons klinis dinilai berdasarkan sistim Witkowski &

Simons

8

sebagai berikut :

a.

Baik sekali : pengurangan lesi sebanyak 75 — 100%.

b.

B a i k

: pengurangan lesi sebanyak 50 — 74,9%.

c.

Sedang : pengurangan lesi sebanyak 25 — 49,9%.

d.

Kurang : pengurangan lesi sebanyak kurang dari 25%.

Jumlah asam lemak bebas dan triasilgliserol permukaan kulit

ditentukan sebelum dan sesudah pengobatan.

Prinsip :

Sampel lipid diambil dari dahi dengan kertas serap, kemudian

lipid diekstraksi dengan eter. Asam lemak bebas diukur secara

spektrofotometri sebagai sabun Cu.

9

Jumlah triasilgliserol di-

tetapkan dengan menggunakan kit dari Merck (MERCKO-

TEST 14341), yang merupakan suatu tes enzimatik kolorimetri.

Cara kerja :

Dahi dibersihkan dengan kapas yang dibasahi dengan larutan

heksan. Kertas serap yang bebas lipid berukuran 1 inci x 1 inci

ditempelkan pada dahi bagian tengah, difiksasi dengan plester

dan dibiarkan selama 1 jam.

5

Lipid diekstraksi dengan 7 ml.

eter. Ekstraksi dilakukan tiga kali. Ekstrak dikumpulkan dan di-

uapkan di atas penangas air 70

0

C sampai volume menjadi 10 ml.,

kemudian dilakukan pengukuran jumlah asam lemak bebas dan

triasilgliserol.

A. Penetapan jumlah asam lemak bebas

Seperlima bagian ekstrak divapkan sampai kering di atas

penangas air 70° C. Ke dalamnya ditambahkan 5 ml. campuran

kloroform-heptan (3 : 2 v/v) dan 3 ml. pereaksi Cu (Cu-nitrat

0,1 M, trietanolamin 0,57 M, asam asetat 0,05 M dan NaCl

4,3 M), lalu dikocok kuat. Asam lemak bebas akan bereaksi

dengan Cu membentuk sabun Cu yang larut dalam campuran

kloroform-heptan yang terdapat di lapisan atas. Tiga ml. campur-

an kloroform-heptan dipindahkan ke dalam sebuah tabung, ke-

mudian ditambahkan 0,5 ml. pereaksiwama dietilditiokarbamat.

Warna kuning yang terbentuk dibaca pada spektrofotometer

pada panjang gelombang 440 nm dan dibandingkan dengan

standar asam palmitat yang diperlakukan sama. Jumlah asam

lemak dinyatakan dalam nmol/inci2/jam.

B.

Penetapan jumlah triasilgliserol

Jumlah triasilgliserol diukur dengan menggunkan kit dari

Merck. Sepersepuluh bagian ekstrak divapkan sampai kering

di atas penangas air 70° C, kemudian ditambahkan 1 ml. Larut-

an pereaksi

kit

dan dibiarkan selama 20 menit pada suhu

kamar. Lipase khusus akan menghidrolisis triasilgliserol menjadi

gliserol dan asam lemak bebas, Gliserol selanjutnya akan me-

ngalami serangkaian reaksi sebagai berikut :

Pembacaan dilakukan pada spektrofotometer pada panjang

gelombang 500 nm, kemudian dibandingkan dengan standar

tripalmitin yang diperlakukan sama. Jumlah triasilgliserol di-

nyatakan dalam nmol/inci2/jam.

Untuk menghitung jumlah asam lemak bebas dan triasil-

gliserol permukaan kulit dalam sampel digunakan rumus :

Ru : Pembacaan sampel (unknown)

Rs :

Pembacaan standar

Rb : Pembacaan blanko

Y :

Jumlah asam lemak bebas/triasilgliserol dalam standar

X :

Jumlah asam lemak bebas/triasilgliserol dalam sampel.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Telah diperikaa 40 pasien akne papulopustular yang terdiri

dari 7 pria dan 33 wanita, berumur antara 20 — 29 tahun. Tiga

orang putus pengobatan sehingga yang dapat dilaporkan hanya

37 orang.

Pengukuran jumlah asam lemak bebas dan triasilgliserol se-

belum pengobatan menunjukkan basil yang sangat bervariasi,

baik pada kelompok studi maupun pada kelompok kelola. Pada

kelompok studi jumlah asam lemak bebas berkisar antara 5 — 531

nmol/inci2/jam dan pada kelompok kelola antara 0 — 215 nmol/

inci2/jam, sedangkan jumlah triasilgliserol bervariasi dari 142 —

4020 nmol/inci2/jam pada kelompok studi dan 46 — 3400

nmol/inci2/jam pada kelompok kelola.

Setelah pengobatan, jumlah pasien yang menunjukkan pe-

nurunan jumlah asam lemak bebas pada kelompok yang men-

dapat pengobatan klindamisin fosfat berbeda secara bennakna

dengan kelompok yang hanya mendapat vehikulum, yaitu

masing-masing 17 orang (89;4%) dan 7 orang (38,9%). (tabel 1).

Peranan klindamisin fosfat terhadap penurunan jumlah asam

lemak bebas permukaan kulit tampaknya secara tidak langsung

melalui penekanan pertumbuhan C. acnes, karena klindamisin

fosfat topikal dapat menekan pertumbuhan C. acnes dan sekitar

95% asam lemak bebas permukaan kulit merupakan hasil hidro-

lisis triasilgliserol oleh lipase yang dihasilkan C. acnes.

4 5

Pada penelitian ini penumnan jumlah asam lemak bebas per-

mukaan kulit pada umumnya disertai dengan perbaikan klinis

(tabel 2).

Dua orang menunjukkan peningkatan jumlah asam lemak

 

Parwati A Soekarno

Nur Asikin* dan Widowati Sukanto**.

*   Bagian Biokimia Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia

** Bagian I/mu Penyakit Kulit dan Kelamin FKUI/RSCM, Jakarta

 

 

 

ALAT HITUNG TRADISIONAL DAN KALKULATOR MEKANIK

Filed under: Uncategorized — awalbarri @ 6:44 am

            Abacus, yang muncul sekitar 5000 tahun yang lalu di Asia kecil dan masih

digunakan di beberapa tempat hingga saat ini, dapat dianggap sebagai awal mula mesin komputasi.


Alat ini memungkinkan penggunanya untuk melakukan perhitungan
menggunakan biji-bijian geser yang diatur pada sebuah rak. Para pedagang di
masa itu menggunakan abacus untuk menghitung transaksi perdagangan.
Seiring dengan munculnya pensil dan kertas, terutama di Eropa, abacus
kehilangan popularitasnya. Setelah hampir 12 abad, muncul penemuan lain
dalam hal mesin komputasi. Pada tahun 1642, Blaise Pascal (1623-1662), yang
pada waktu itu berumur 18 tahun, menemukan apa yang ia sebut sebagai
kalkulator roda numerik (numerical wheel calculator) untuk membantu ayahnya melakukan perhitungan pajak

Kotak persegi kuningan ini yang dinamakan Pascaline, menggunakan delapan
roda putar bergerigi untuk menjumlahkan bilangan hingga delapan digit.  Alat inidigunakan  PT.Perkebunan Nusantara VII (Persero)

 

2 Materi Training Sistem Operasi Komputer

Merupakan alat penghitung bilangan berbasis sepuluh. Kelemahan alat ini
adalah hanya terbatas untuk melakukan penjumlahan

Tahun 1694, seorang matematikawan dan filsuf Jerman, GottfredWilhemvon Leibniz (1646-1716) memperbaiki Pascaline

 denganmembuat mesin yang dapat mengalikan. Sama seperti pendahulunya, alat mekanik ini bekerja dengan
menggunakan roda-roda gerigi. Dengan mempelajari catatan dan gambargambar yang dibuat oleh Pascal, Leibniz dapat menyempurnakan alatnya. Barulah pada tahun 1820, kalkulator mekanik mulai populer.Charles Xavier Thomas de Colmar menemukan mesin yang dapat melakukan empat fungsi aritmatik dasar. Kalkulator mekanik Colmar, arithometer, mempresentasikan pendekatan yang lebih praktis dalam kalkulasi karena alat tersebut dapat melakukan penjumlahan, pengurangan, perkalian, danpembagian. Dengan kemampuannya, arithometer banyak dipergunakan hingga masa Perang Dunia I.
Bersama-sama dengan Pascal dan Leibniz, Colmar membantu membangun era komputasi mekanikal. Awal mula komputer yang sebenarnya dibentuk oleh seoarng profesor matematika Inggris, Charles Babbage (1791-1871).
Tahun 1812, Babbage memperhatikan kesesuaian alam antara mesin mekanik dan matematika:mesin mekanik sangat baik dalam mengerjakan tugas yang sama berulangkali tanpa kesalahan; sedang matematika membutuhkan repetisi sederhana dari suatu langkah-langkah tertenu. Masalah tersebut kemudain berkembang hingga menempatkan mesin mekanik sebagai alat untuk menjawab kebutuhan mekanik. Usaha Babbage yang pertama untuk menjawab masalah ini
muncul pada tahun 1822 ketika ia mengusulkan suatu mesin untuk melakukan perhitungan persamaan differensial.

PT.Perkebunan Nusantara VII (Persero)


3 Materi Training Sistem Operasi Komputer

Mesin tersebut dinamakan Mesin Differensial. Dengan menggunakan tenaga uap, mesin tersebut dapat menyimpan program dan dapat melakukan kalkulasi serta mencetak hasilnya secara otomatis. Setelah bekerja dengan Mesin Differensial selama sepuluh tahun, Babbage tiba-tiba terinspirasi untuk memulai membuat komputer general-purpose yang pertama, yang disebutAnalytical Engine. Asisten Babbage, Augusta Ada King (1815-1842) memiliki peran penting dalam pembuatan mesin ini. Ia membantu merevisi rencana, mencari
pendanaan dari pemerintah Inggris, dan mengkomunikasikan spesifikasi
Anlytical Engine kepada publik. Selain itu, pemahaman Augusta yang baik tentang mesin ini memungkinkannya membuat instruksi untuk dimasukkan dalam mesin dan juga membuatnya menjadi programmer wanita yang pertama.

Pada tahun 1980, Departemen Pertahanan Amerika Serikat menamakan sebuah bahasa pemrograman dengan nama ADA sebagai penghormatan kepadanya.


Mesin uap Babbage, walaupun tidak pernah selesai dikerjakan, tampak sangat primitif apabila dibandingkan dengan standar masa kini. Bagaimanapun juga,alat tersebut menggambarkan elemen dasar dari sebuah komputer modern dan juga mengungkapkan sebuah konsep penting. Terdiri dari sekitar 50.000 komponen, desain dasar dari Analytical Engine menggunakan kartu-kartu perforasi (berlubang-lubang) yang berisi instruksi operasi bagi mesin tersebut.
Pada 1889, Herman Hollerith (1860-1929) juga menerapkan prinsip kartu
perforasi untuk melakukan penghitungan. Tugas pertamanya adalah
menemukan cara yang lebih cepat untuk melakukan perhitungan bagi Biro
Sensus Amerika Serikat. Sensus sebelumnya yang dilakukan di tahun 1880 membutuhkan waktu tujuh tahun untuk menyelesaikan perhitungan. Dengan berkembangnya populasi, Biro tersebut memperkirakan bahwa dibutuhkan waktu sepuluh tahun untuk menyelesaikan perhitungan sensus.
PT.Perkebunan Nusantara VII (Persero)


4  Materi Training Sistem Operasi Komputer


Hollerith menggunakan kartu perforasi untuk memasukkan data sensus yang kemudian diolah oleh alat tersebut secara mekanik. Sebuah kartu dapat menyimpan hingga 80 variabel. Dengan menggunakan alat tersebut,hasil sensus dapat diselesaikan dalam waktu enam minggu. Selain memiliki keuntungan dalam bidang kecepatan, kartu tersebut berfungs sebagai media penyimpan data. Tingkat kesalahan perhitungan juga dapat ditekan secara drastis. Hollerith kemudian mengembangkan alat tersebut

 dan menjualnya kemasyarakat luas. Ia mendirikan Tabulating Machine Company pada tahun 1896 yang kemudian menjadi International Business Machine (1924) setelah mengalami beberapa kali merger. Perusahaan lain seperti Remington Rand and Burroghs juga memproduksi alat pembac kartu perforasi untuk usaha bisnis.
Kartu perforasi digunakan oleh kalangan bisnis dan pemerintahan untuk
permrosesan data hingga tahun 1960. Pada masa berikutnya, beberapa insinyu membuat penemuan baru lainnya. Vannevar Bush (1890- 1974)membuatsebuah kalkulator untuk menyelesaikan persamaan differensial di tahun 1931.

Mesin tersebut dapat menyelesaikan persamaan differensial kompleks yang selama ini dianggap rumit oleh kalangan akademisi. Mesin tersebut sangat besar dan berat karena ratusan gerigi dan poros yang dibutuhkan untuk melakukanperhitungan

.Pada tahun 1903, John V. Atanasoff dan Clifford Berry mencoba membuat komputer elektrik yang menerapkan aljabar Boolean pada sirkuit elektrik.
PT.Perkebunan Nusantara VII (Persero)


5 Materi Training Sistem Operasi Komputer

Pendekatan ini didasarkan pada hasil kerja George Boole (1815-1864) berupa sistem biner aljabar, yang menyatakan bahwa setiap persamaan matematik dapat dinyatakan sebagai benar atau salah. Dengan mengaplikasikan kondisi
benar-salah ke dalam sirkuit listrik dalam bentuk terhubung-terputus, Atanasof dan Berry membuat komputer elektrik pertama di tahun 1940.
Namun proyek mereka terhenti karena kehilangan sumber pendanaan.
memori untuk menampung baik program ataupun data. Teknik ini memungkinkan komputer untuk berhenti pada suatu saat dan kemudian melanjutkan pekerjaannya kembali. Kunci utama arsitektur von Neumann adalah unit pemrosesan sentral (CPU), yang memungkinkan seluruh fungsi komputer untuk dikoordinasikan melalui satu sumber tunggal. Tahun 1951, UNIVAC I (Universal Automatic Computer I) yang
dibuat oleh Remington Rand, menjadi komputer komersial pertama yang
memanfaatkan model arsitektur von Neumann tersebut.
Baik Badan Sensus Amerika Serikat dan General Electric memiliki UNIVAC. Salah satu hasil mengesankan yang dicapai oleh UNIVAC adalah PT.Perkebunan Nusantara VII (Persero)

Rangkaian Dasar Digital

Filed under: Uncategorized — awalbarri @ 6:32 am

Kebanyakan rangkaian dasar digital saat ini menggunakan CMOS atau TTL.  Gerbang-gerbang logika baik menggunakan CMOS atau TTL dapat diaplikasikan pada banyak sekali rangkaian. Seperti pada rangkaian yang memerlukan Logika Bolean, operasi matematika, penghitung (counter), pembagi (divider), rangkaian yang menggunakan urutan pewaktuan (logical sequences) atau pembangkit detak (oscillator).

Dengan menggunakan beberapa komponen tambahan pada gerbang logika, kita dapat membangun rangkaian pembangkit pulsa yang tentunya diperlukan pada pengujian rangkaian-rangkaian.

Tidak perlu cemas menggunakan IC-IC gerbang logika baik CMOS (seri 4000) atau TTL (seri 74xxx) selama mengikuti ketentuan-ketentuan, seperti:

IC CMOS dapat dioperasikan pada tegangan kerja 3v – 15v, sedangkan seri 74xxx bekerja pada tegangan supply 5v. Untuk tidak membingungkan, maka di sarankan selalu menggunakan tegangan catu 5v.

Tegangan masukan dan keluaran tidak diperkenankan lebih tinggi dari tegangan catu daya.  Sebelum menghubungkan rangkaian yang akan di uji menggunakan Pulsa Generator atau pengumpan masukan, pastikan keluaran dari alat tersebut tidak lebih tinggi dari 5v.

Pin masukan yang tidak terpakai hendaknya dihubungkan ke Ground.

Untuk menghilangkan gangguan dari jalur listrik atau pengaruh luar lain,  pasang kapasitor ukuran 100nf pada jalur catu yang diletakkan dekat dengan IC.

Untuk lebih mengenal pemakaian gerbang-gerbang logika. Gunakan gerbang NAND, buat rangkaian dasar, dan perhatikan tabel kebenaran. Variasikan masukan-masukan gerbang NAND dan catat hasilnya, anda akan mendapatkan tabel kebenaran untuk: gerbang NAND, INVERTER,  gerbang OR, gerbang XOR, dan FLIP-FLOP.

BCD TO SEVEN SEGMENT

 

 

.Truth table Tabel kebenaran

The function of a BCD to 7-segment decoder is to convert the logic states at the outputs of a BCD counter such as the 4510 into a form which will drive a 7-segment display. Fungsi dari BCD ke 7-segmen decoder adalah untuk mengkonversi logika menyatakan pada output dari BCD counter seperti 4510 menjadi formulir yang akan berkendara 7-segmen layar. The display shows the decimal numbers 0-9 and is easily understood. Layar menunjukkan angka desimal 0-9 dan mudah dipahami.

The individual segments making up a 7-segment display are identified by letters as follows: Individu yang sampai membuat segmen-segmen layar 7 dikenal dengan huruf sebagai berikut:

 

There are two important types of 7-segment LED display. Ada dua jenis penting 7-segmen LED layar. In a common cathode display, the cathodes of all the LEDs are joined together and the individual segments are illuminated by HIGH voltages. Dalam sebuah layar katoda umum, yang cathodes semua LEDs bergabung bersama dan individu adalah segmen illuminated oleh HIGH voltase. In a common anode display, the anodes of all the LEDs are joined together and the individual segments are illuminated by connecting to a LOW voltage. Anode umum dalam tampilan, anodes semua LEDs bergabung bersama dan individu adalah segmen illuminated dengan menghubungkan ke LOW tegangan.

The 4511 is designed to drive a common cathode display and won’t work with a common anode display. 4511 yang dirancang untuk kendaraan umum katoda layar dan tidak akan bekerja dengan umum anode layar. You need to check that you are using the right kind of display before you start building. Anda perlu memastikan bahwa Anda menggunakan jenis kanan layar Anda sebelum memulai membangun.

When the 4511 is set up correctly, the outputs follow this truth table: Ketika 4511 telah diatur dengan benar, output yang mengikuti kebenaran tabel ini:

BCD inputs BCD masukan

segment outputs segmen keluaran

display tampilan

D D

C C

B B

A Sebuah

a sebuah

b b

c c

d d

e e

f f

g g

0

0

0

0

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

0

 

0

0

0

1 +1

0

1 +1

1 +1

0

0

0

0

 

0

0

1 +1

0

1 +1

1 +1

0

1 +1

1 +1

0

1 +1

 

0

0

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

0

0

1 +1

 

0

1 +1

0

0

0

1 +1

1 +1

0

0

1 +1

1 +1

 

0

1 +1

0

1 +1

1 +1

0

1 +1

1 +1

0

1 +1

1 +1

 

0

1 +1

1 +1

0

0

0

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

 

0

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

0

0

0

0

 

1 +1

0

0

0

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

 

1 +1

0

0

1 +1

1 +1

1 +1

1 +1

0

0

1 +1

1 +1

 

There is a question about whether the 6′s and 9′s should have tails. Ada pertanyaan tentang apakah 6′s dan 9′s harus memiliki ekor. The 4511 produces a display without tails. 4511 yang menghasilkan tampilan tanpa ekor. If other binary values, greater than 1 0 0 1 are connected to the inputs of the 4511, the outputs are all 0′s and the display is blank. Jika nilai binari lain, lebih besar dari 1 0 0 1 terhubung ke masukan dari 4511, keluaran adalah semua 0 dan layar kosong.

. Basic operationOperasi dasar

In normal operation, the lamp test and ripple blanking inputs are connected HIGH, and the enable (store) input is connected LOW. Dalam operasi normal, lampu tes dan gelombang blanking input yang terhubung HIGH, dan mengaktifkan (toko) input terhubung LOW. The circuit diagram shows the 4511 and a 7-segment common cathode display connected to the outputs of a 4510 BCD counter: Sirkuit diagram menunjukkan 4511 dan 7-segmen umum katoda terhubung ke layar output dari 4510 BCD counter:

To build this circuit follow the prototype board layout from the 4510 Beastie Zone web page and then add the 4511 with connections to a third prototype board, as shown below: Untuk membangun sirkuit ini ikuti prototipe papan tata letak dari 4510 Beastie Zona halaman web dan kemudian menambahkan 4511 dengan sambungan prototipa ke papan ketiga, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

\

                                      

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

This is a complex prototype layout. Ini adalah sebuah kompleks prototipe tata letak. The best way to get it to work is to build it up in stages, checking that each subsystem works before going on to the next. Cara terbaik untuk mendapatkan untuk bekerja adalah untuk membangun itu dalam tahap, yang memeriksa setiap subsistem bekerja sebelum pergi ke depan.

Don’t forget - Jangan lupa — \- Connect pin 16 of the 4510 and 4511 to +9 V and pin 8 to 0 V. – Hubungkan pin 16 dari 4510 dan 4511-9 V dan pin 8 ke 0 V.

Other inputs Lain masukan

When the lamp test input, pin 3, is made LOW, all the segment outputs go HIGH regardless of all other input conditions. Bila lampu tes masukan, pin 3, dibuat LOW, semua segmen keluaran HIGH pergi tanpa masukan dari semua lain kondisi.

With lamp test HIGH, if the ripple blanking input, pin 4, is made LOW, all the segment outputs are forced LOW. Dengan lampu tes HIGH, jika riak blanking masukan, pin 4, dibuat LOW, semua segmen keluaran terpaksa LOW. This input can be used to blank leading zeros in a multi-digit display. Masukan ini dapat digunakan untuk angka nol kosong terkemuka di multi-angka layar.

The enable input controls the action of a 4-bit latch inside the 4511. With enable LOW, the outputs of the latch follow the logic states of the BCD inputs and the 7-segment outputs change accordingly. Mengaktifkan input yang mengendalikan tindakan dari 4-bit grendel di dalam 4511. Dengan mengaktifkan LOW, output dari grendel ikuti logika menyatakan BCD dari masukan dan keluaran 7 segmen-perubahan yang sesuai. If enable is made HIGH, the logic states present on the BCD inputs are stored. Jika memungkinkan dibuat HIGH, logika menyatakan hadir pada BCD input yang disimpan. The 7-segment outputs remain unchanged until enable is made LOW once more. 7-segmen keluaran tetap tidak berubah hingga memungkinkan dibuat LOW sekali lagi. This action allows the display to be updated at intervals. Tindakan ini memungkinkan layar untuk diperbarui pada interval.

When you need these inputs, you can work out how to use them by investigating the behaviour of the 4511 in a prototype circuit. Bila anda memerlukan masukan ini, Anda dapat mencoba bagaimana untuk menggunakannya dengan menyelidiki perilaku dari 4511 di Sirkuit prototipe.

 

.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DENGAN TAMPILAN LED 7 SEGMENT

BY ASWAN H

Ada beberapa pertanyaan dan permintaan yang ditujukan kepada ElectronicLab agar membahas rangkaian counter yang akan digunakan untuk berbagai keperluan. Mulai dari aplikasi sederhana penghitung botol di ban berjalan, display nomer antrian di sebuah praktek dokter, display timer untuk lomba renang, sampai yang agak rumit untuk menampilkan jumlah rotasi dalam satu menit putaran mesin. Ada juga pertanyaan yang cukup punya alasan, yaitu permintaan konsultasi dari seorang siswa yang ingin membuat penghitung jumlah orang yang keluar masuk sebuah kelas. Lampu kelas akan segera menyala jika ada orang pertama masuk kelas dan lampu mati dengan sendirinya jika orang terakhir sudah keluar.  Pada kesempatan ini, ElectronicLab akan membahas rangkaian counter up/down tersebut secara umum. Pembaca sekalian tentu dapat memodifikasi bagian-bagian tertentu dari rangkaian ini untuk disesuaikan dengan aplikasi yang sedang anda buat.

Komponen-komponen penting pada rangkaian yang akan dibuat adalah 74LS192, lalu ada driver display IC 74LS47 (BCD to 7 segment driver) dan indikator display LED 7 segment common anode. Sebenarnya ada pencacah lain, seperti 4 bit binary counter yang bisa mencacah sampai 16, tetapi di sini yang digunakan adalah pencacah 10 (decade counter) karena yang hendak dibuat adalah alat pencacah bilangan desimal. 

 

 

 

 

 

Komponen utama IC 74LS192 adalah sebuah up/down decade counter, yaitu sebuah komponen yang dapat melakukan pencacahan sampai 10 (0 sampai 9) naik dan turun. Komponen 16 pin ini cukup banyak dapat dijumpai di toko komponen elektronika. 74LS192 dibangun dengan beberapa flip-flop JK dan gerbang-gerbang logik. Transisi logik dari 0 ke 1 (Low to High) pada pin UP (pin 5), menyebabkan keluaran BCD (binary code decimal) QA,QB,QC dan QD menaik 1 digit. Demikian juga jika ada transisi logik 0 ke 1 pada pin DN (pin 4), menyebabkan keluaran BCD turun 1 digit. Ada baiknya jika dijelaskan sedikit tentang aturan dari BCD seperti yang ada pada tabel disebelah ini. Pada tabel ini ditunjukkan kode biner 4 bit QD .. QA me-representasikan kode desimal dari 0 hingga 9. 

 

                                                                                

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Agar dapat dimengerti oleh orang yang melihatnya, kode biner ini diubah untuk men-drive LED 7 segment dengan menggunakan komponen IC 74LS47. Dengan demikian, rangkaian ini dapat menampilkan angka desimal yang sesuai. Pada rangkaian ini dipakai LED 7 segment Common Anoda, dimana semua anoda dari masing-masing LED segment-nya terhubung menjadi satu dan mendapat suplai Vcc. Untuk menyalakan satu segmentnya, pin LED 7 segment yang bersangkutan harus di-sink (short) ke ground melalui sebuah resistor. Resistor yang digunakan adalah 100 Ohm dan ini sudah cukup terang untuk menyalakan segment LED ini. Untuk lebih jelas, diagram LED 7 segment itu ditunjukkan pada kedua gambar di atas.

IC 74LS192 dilengkapi juga dengan pin keluaran CO (Carry Out) dan BO (Borrow Out) yang masing-masing adalah normally high dan bekerja secara terpisah. Transisi keluaran desimal dari 9 ke 0 (counting up) men-trigger pin CO mengeluarkan pulsa 0 ke 1 (Low to High). Sebaliknya transisi desimal dari 0 ke 9 (counting down), men-trigger pin BO mengeluarkan pulsa 0 ke 1. Dengan demikian kedua keluaran ini dapat dipakai sebagai trigger clock untuk tingkat pencacahan berikutnya. Seperti contoh pada rangkaian-1 di bawah ini, 2 buah IC 74LS192 di-cascade untuk membuat pencacah nilai satuan dan puluhan. Pembaca dengan mudah tentu dapat melanjutkannya jika perlu membuat pencacah tingkat berikutnya untuk nilai ratusan, ribuan dan seterusnya.  

 

rangkaian-1 : pencacah naik dan turun desimal puluhan

Perlu diingat, rangkaian pencacah ini akan bekerja jika pin CLR = 0 (low). Untuk itu port input RESET harus di ground atau diberi logik 0 dalam keadaan normal. Reset (tampilan desimal menunjukkan angka 0) berlaku jika pada pin CLR (pin 14) ada transisi logik dari 0 ke 1. Demikian juga dengan pin UP dan pin DN, akan bekerja (counter naik/turun) hanya jika ada transisi dari 0 ke 1 pada pin ini. Pembaca perlu menambahkan rangkaian saklar (tombol) untuk men-trigger counter (naik/turun) maupun Reset.

 

rangkaian-2 : tombol saklar penghasil pulsa clock 

 

Pembaca dapat mencoba rangkaian-2 di atas untuk membuat saklar penghasil pulsa clock  masing-masing bagi Count Up, Count Down ataupun RESET pada rangkaian-1. Di sini digunakan IC 74LS14 yang tidak lain adalah inverter schmitt trigger yang banyak digunakan untuk menghasilkan pulsa yang bebas bouncing. Dengan tambahan resistor pull up dan kapasitor keramik, dapat dihasilkan pulsa clock yang bebas noise. Ini berguna untuk mencegah counter naik atau turun 2, 3 digit atau lebih, padahal anda hanya menekan tombol saklar ini satu kali saja. Prinsip yang sama tentu bisa saja dilakukan dengan mengganti tombol-tombol ini dengan sensor cahaya, misalnya dengan menggunakan sensor photo-transistor.  

Mudah-mudahan penjelasaan ini cukup membantu siswa di atas dengan idenya yang ingin membuat lampu kelasnya menyala jika ada orang yang masuk dan padam otomatis jika semua orang sudah keluar. Rangkaiannya mesti diperiksa dengan teliti jika sekiranya lampu kelasnya itu menyala dan padam sendiri, padahal tidak ada orang yang melintas sensor photo-transistor. Apalagi waktu itu adalah malam jum’at kliwon :)    

 

 

Pulse  Generator

Pembangkit detak atau Pulse Generator pada prinsipnya hanyalah sebuah pembangkit detak (oscilator), dengan tambahan pengatur lebar pulsa dan pengatur frekuensi. Untuk membangun sebuah pembangkit detak (oscilator) tidak sulit. Satu IC gerbang ditambah kapasitor dan resistor jadilah oscilator.

Ide dari pulse generator adalah satu pembangkit detakfrekuensi tinggi, pembagi frekuensi dan Pengatur lebar detak. Frekuensi detak 100Khz dibagi 10 untuk mendapatkan keluaran alternatif dan dapat dibagi menurut keperluan. Keluaran yang terpakai di masukan pada blok pelambat (delay) dan keluaran nya akan menjadi masukan bagi rangkaian pengatur lebar detak (Pulse Width Generator), untuk mengatur-atur bentuk gelombang agar didapat frekuensi dan bentuk gelombang yang diperlukan .

Rangkaian dapat dibangun menggunakan Flip-Flop 74HC74 sebagai pembangkit detak (oscilator), decade counter 4017 sebagai pembagi, dan tambahan gerbang NAND atau gerbang OR dapat digunakan untuk pelambat (delay) dan pengatur lebar detak (pulse width generator).

Bangun dan uji rangkaian blok per blok. Awalnya bangun rangkaian pembangkit detak dengan Flip-Flop 74HC74. Setelah jalan, bangunlah rangkain pembagi 4017. Lanjutkan dengan pelambat dan pengatur lebar detak.

 

 

 

 

 

 

 

Older Posts »

The Banana Smoothie Theme Blog pada WordPress.com.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.